Home » , , , , » Gregor Mendel's 189th Birthday | Google Doodles Today

Gregor Mendel's 189th Birthday | Google Doodles Today

Written By Muhammad Yuliawan on Rabu, Juli 20, 2011 | 7/20/2011

GREGOR MENDEL
Gregor Mendel - Hari ini Google kembali tampil dengan Logo sesuai dengan moment yang diperingatinya. Kali ini Google merubah logonya untuk memperingati 'Gregor Mendel's 189th Birthday'.

Siapakah Gregor Mendel ? berikut saya tuliskan beberapa kisahnya yang saya himpun dari berbagai sumber.

GREGOR MENDELGregor Johann Mendel (lahir di HynĨice (Heinzendorf bei Odrau), Kekaisaran Austria , 20 Juli 1822 – meninggal di Brno, Kekaisaran Austria-Hungaria , 6 Januari 1884 pada umur 61 tahun) disepakati sebagai Bapak Pendiri Genetika. Tinggal di Brno (Jerman: Brunn), Austria, ia adalah seorang rahib Katolik yang juga mengajar di sekolah.

Rasa ingin tahunya yang tinggi menuntun dia melakukan pekerjaan persilangan dan pemurnian tanaman ercis. Melalui percobaannya ini ia menyimpulkan sejumlah aturan ('hukum') mengenai pewarisan sifat yang dikenal dengan nama Hukum Pewarisan Mendel.

Dia menjadi pendeta tahun 1847. Tahun 1850 dia ikut ujian peroleh ijasah guru, tetapi gagal dan dapat angka terburuk dalam biologi! Meski begitu, kepada pendeta di biaranya mengirim Mendel ke Universitas Wina, dari tahun 1851-1853 dia belajar matematika dan ilmu pengetahuan lainnya. Mendel tak pernah berhasil mengantongi ijasah guru resmi, tetapi dari tahun 1854-1868 dia menjadi guru cadangan ilmu alam di sekolah modern kota Brunn.

Sementara itu, mulai tahun 1856 dia memperlihatkan pengalaman-pengalamannya yang masyhur di bidang pembiakan tumbuh-tumbuhan. Menjelang tahun 1865 dia sudah menemukan hukum keturunannya yang kesohor dan mempersembahkan kertas kerjanya di depan perkumpulan peminat sejarah alam kota Brunn.

Tahun 1866 hasil penyelidikannya diterbitkan oleh majalah Transactions milik perkumpulan itu di bawah judul "Experiments with Plant Hybrids." Kertas kerja keduanya diterbitkan oleh majalah itu juga tiga tahun kemudian. Kendati majalah itu bukanlah majalah besar, tetapi banyak terdapat di pelbagai perpustakaan besar. Di samping itu Mendel mengirim satu salinan kepada Karl Nageli, seorang tokoh disegani di bidang ilmu keturunan. Nageli membaca salinan itu dan kirim balasan kepada Mendel tetapi dia tidak paham apa yang teramat penting dalam salinan kertas kerja Mendel itu. Sesudah itu umumnya kertas kerja Mendel diabaikan dan nyaris dilupakan orang hampir tiga puluh tahun lamanya.

Tahun 1866 Mendel naik pangkat ditunjuk jadi pendeta kepala di biaranya. Kesibukan administrasi rutin membuatnya kehabisan tempo melanjutkan penyelidikannya dalam bidang tanam-tanaman. Ketika dia meninggal tahun 1884 dalam usia enam puluh satu, penyelidikan briliannya nyaris dilupakan orang dan dia tak peroleh pengakuan apa pun untuk penyelidikan itu.

Jerih payah Mendel baru diketemukan kembali tahun 1900 oleh tiga ilmuwan dari tiga bangsa yang berbeda-beda: Hugo de Vries dari Negeri Belanda, Carl Correns dari Jerman dan Erich von Tschermak dari Austria. Mereka bekerja secara terpisah tatkala menemukan artikel Mendel. Masing-masing mereka sudah punya pengalaman sendiri di bidang botani. Masing-masing secara tersendiri menemukan hukum Mendel. Dan masing-masing (sebelum menerbitkan buku) secara seksama mempelajari hasil kerja Mendel dan masing-masing pula menjelaskan bahwa penyelidikannya memperkuat pendapat Mendel. Satu kebetulan segitiga yang aneh! Lebih dari itu, di tahun itu juga, William Bateson, ilmuwan berkebangsaan Inggris, menemukan pula kertas kerja Mendel yang asli dan segera mengedepankan kepada kalangan dunia ilmu. Di penghujung tahun itu Mendel dapat sambutan meriah dan penghargaan atas begitu hebat karya-karya yang dilakukannya selama masa hidupnya.

Sampai sekarang Penemuan Gregor Mendel masih terus digunakan dan lebih dikenal dengan nama Hukum Pewarisan Mendel.

Hukum pewarisan Mendel adalah hukum mengenai pewarisan sifat pada organisme yang dijabarkan oleh Gregor Johann Mendel dalam karyanya 'Percobaan mengenai Persilangan Tanaman'. Hukum ini terdiri dari dua bagian:

  1. Hukum pemisahan (segregation) dari Mendel, juga dikenal sebagai Hukum Pertama Mendel, dan
  2. Hukum berpasangan secara bebas (independent assortment) dari Mendel, juga dikenal sebagai Hukum Kedua Mendel.





Denaihati
Share this article :

15 comments:

  1. Lengkap sekali Bang.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  2. ini ahli genetika ya bang, google memang care banget

    BalasHapus
  3. ternyata dia orang hebat ya :D

    BalasHapus
  4. oh,ini bapak kawin silang ya :D

    BalasHapus
  5. Makasih infonya Bang....Alhamdulillah menambah ilmu dan wawasan saya

    BalasHapus
  6. maaf nama blog ini kusebut dalam postingan
    http://www.attayaya.net/2011/07/fatamorgana-morgan-le-fay.html

    BalasHapus
  7. akhirnya saya mengerti sekarang apa maksud mbah google dengan gambarnya...

    BalasHapus
  8. inilah hebatnya mbah google.....

    dengan begini, semua orang di seluruh penjuru dunia pun bakal sadar klo setiap hari, bahkan setiap detik bnyak manusia" hebat yang lahir dengan ilmu" barunya.....


    Gud Job...b^o^d

    BalasHapus
  9. Jadi ingat pelajaran SMA tentang genetika.

    Nice post gan. btw agan org Pinrang juga?

    BalasHapus
  10. barusan tau dari blog ente gan, makasih saja udah mau berbagi and salam kenal buat semua blogger

    BalasHapus
  11. Tanaman ercis itu tanaman polong2'an ya mas?
    Keren ya, bisa kawin silang gitu :D
    Ah..jangan2 kawin silang diantara manusia dia juga tuh yang menemukan, hahahhaha :))

    BalasHapus
  12. mbah Mendel sudah 189 tahun .. waw.. makasih sharenya ban, mantaf :D

    BalasHapus
  13. Hukum berpasangan secara bebas, masih inget dikit waktu smu dulu, terimakasih telah berbagi :D

    BalasHapus
  14. saya fikir hari pertanian sedunia saat gooegle menampilkan tampilan kacang begini hihihi :p

    makasih penjelasannya bang iwan :)

    BalasHapus
  15. Oh itu orangnya, saya baru liat. Waktu kemarin males banget rasanya buat ngeklik tulisan google itu B)
    Bang iwan apa kabar? lama gak maen ke sini B)

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger