Home » , , » Mbah Maridjan ditemukan Tewas dengan posisi bersujud

Mbah Maridjan ditemukan Tewas dengan posisi bersujud

Written By Muhammad Yuliawan on Rabu, Oktober 27, 2010 | 10/27/2010




Hari ini kita mendengar berita, Mbah Maridjan menjadi salah satu korban dari letusan Gunung Merapi Yogyakarta. Konon ia ditemukan meninggal dalam rumahnya di Dusun Kinahrejo dalam posisi bersujud. Mbah Marijan telah memberikan contoh terbaik kepada kita tentang bagaimana memegang komitmen dan tanggungjawab dalam menjalankan tugas yang diembannya sebagai penjaga Merapi.

Saya ingin mengajak kita mengenang dan memetik pelajaran mendasar dari sikap heroisme Mbah Maridjan dalam menghadapi letusan Gunung Merapi pada pertengahan tahun 2006 lalu. Saat itu ketika orang ramai-ramai turun dari lereng Merapi, Mbah Maridjan justru naik mendekati puncaknya. Tidak tanggung-tanggung, hanya berjarak 2 (dua) km dari kawahnya! Sosok tua bersahaja ini mencoba ikut 'menjinakkan' Merapi dengan caranya sendiri yang unik.

Mbah Marijan sebagai juru kunci Merapi begitu mencintai tugasnya dengan tetap memilih 'menjaga' Merapi dari dekat sekalipun pemerintah telah menghimbaunya untuk segera mengungsi. Bahkan seorang Gus Dur dan Gusti Joyo (Adik Sri Sultan HB X) juga tidak berhasil 'merayu'-nya turun. Banyak orang menyayangkan sikap Mbah Maridjan ini, tetapi tampaknya ia lebih menyayangi Merapi daripada harus ikut mengungsi. Setidaknya ada empat hal yang bisa kita catat dari sikap Mbah Maridjan tersebut.

Mbah Maridjan memberikan contoh kepada kita tentang bagaimana sebuah tanggung jawab yang dipegang teguh selama menjalankan tugas dan pekerjaannya. Seperti petugas pemadam kebakaran yang mempertaruhkan nyawa untuk memadamkan api, begitu pula Mbah Maridjan yang rela menantang maut demi menjalankan tugasnya sebagai juru kunci Merapi. Satu sikap yang belakangan tidak mudah ditemukan dalam diri pejabat publik kita.


Saat ini banyak orang yang sudah tidak menjalankan tugas dan tanggung jawab yang diembannya secara amanah. Anggota DPR yang tidur saat sidang atau bahkan tidak pernah menghadiri sidang, sipir penjara yang berkolusi membebaskan narapidana, polisi yang tidak menjaga letusan senjatanya, jaksa yang menjual tuntutan demi meraih ratusan juta bahkan miliaran rupiah, hakim yang tidak menjalankan tugas undang-undang untuk menghadirkan saksi penting, dan banyak lagi contoh drama pengingkaran tanggung jawab yang dimainkan oleh pejabat publik di negeri ini.

Mbah Maridjan juga memberikan motivasi kepada kita bagaimana sebuah keberanian diperlukan untuk 'melawan' kekuatan (baca:tekanan) yang tidak sesuai dengan kebenaran yang diyakininya. Mungkin sebagian orang akan memberi label sebagai orang yang 'mbalelo, keras kepala, ngeyel, dsb'. Semua label tersebut salah besar bila dilekatkan kepada sosok Mbah Maridjan. Baginya mengungsi bukanlah jalan terbaik untuk terhindar dari bencana.

Bila sebagian orang melihatnya sebagai bentuk irrasionalitas, justru sikap 'bertahan' Mbah Maridjan adalah yang paling rasional. Saat itu, sebagian besar masyarakat lereng Merapi enggan mengungsi karena khawatir akan kehilangan sumber penghidupan. Padi yang sedang mulai menguning, jagung yang mulai tampak ranum dan hewan ternak yang mulai beranak pinak adalah aset penyangga hidup mereka selama ini.

Siapa yang akan menjamin aset tersebut tidak akan hilang atau dicuri orang apabila harus ditinggal mengungsi? Ini bukan soal mbalelo, keras kepala, atau ngeyel. Ini adalah soal bagaimana masyarakat Merapi harus bertahan hidup, tidak hanya dari bahaya letusan Merapi tetapi dari bahaya paceklik dan kemiskinan setelah Merapi meletus. Satu sikap yang sangat rasional bukan?

Selain itu Mbah Maridjan telah menjadi inspirasi kepada kita untuk bisa membedakan penggunaan kekuasaan pada tempatnya. Ketika itu, Ia hanya akan mau turun kalau diperintahkan oleh Raja Yogya yang memberinya tugas sebagai juru kunci. Sekalipun yang menyuruh Sri Sultan HB X, tetapi Mbah Maridjan meyakini bahwa saat itu kapasitasnya sebagai Gubernur DI Yogyakarta, sehingga ia tidak akan mengikuti himbauan tersebut karena mandatnya sebagai penjaga Merapi diperoleh dari Raja, bukan Gubernur. Sehingga dalam hal ini Mbah Maridjan sama sekali tidak merasa membangkang. Baginya ketetapan untuk tidak mengungsi dan bertahan di lereng Merapi adalah untuk membantu tugas pemerintah menyelamatkan warga.


laptop gratis



Profil Mbak Maridjan


Mbah Maridjan (nama asli: Mas Penewu Suraksohargo; lahir di Dukuh Kinahrejo, Desa Umbulharjo, Cangkringan, Sleman pada tahun 1927) adalah seorang juru kunci Gunung Merapi. Amanah sebagai juru kunci ini diperoleh dari Sri Sultan Hamengkubuwono IX. Setiap Gunung Merapi akan meletus, warga setempat selalu menunggu komando dari beliau untuk mengungsi.

Ia mulai menjabat sebagai wakil juru kunci pada tahun 1970. Jabatan sebagai juru kunci lalu ia sandang sejak tahun 1982.

Sejak kejadian Gunung Merapi mau meletus tahun 2006, Mbah Maridjan semakin terkenal. Karena faktor keberanian dan namanya yang dikenal oleh masyarakat luas tersebut, Mbah Maridjan ditunjuk untuk menjadi bintang iklan salah satu produk minuman energi.


Mbah Maridjan mempunyai beberapa anak

  • Mbah Ajungan

  • Raden Ayu Surjuna

  • Raden Ayu Murjana

  • Raden Mas Kumambang

Mbah Ajungan menjadi penasihat presiden Sukarno tahun 1968-1969, kemudian menjadi wali Mangkunagara VIII tahun 1974-1987.


Seorang anggota Taruna Siaga Bencana (Tagana) Desa Umbulharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman Slamet, mengatakan, saat dilakukan penyisiran pada Rabu (27/10) pagi ditemukan sesosok mayat dalam posisi sujud di dalam kamar mandi rumah Mbah Maridjan."Kemungkinan mayat yang ditemukan tersebut adalah Mbah Maridjan, namun ini belum pasti karena wajah dan seluruh tubuhnya sudah rusak dan sulit dikenali lagi," ujarnya.Menurut dia, mayat tersebut ditemukan di dalam kamar mandi rumah dalam posisi sujud dan tertimpa reruntuhan tembok dan pohon.



"Biasanya di dalam rumah Mbah Maridjan tersebut hanya ditinggali oleh Mbah Maridjan sendiri," katanya.Ia mengatakan, kondisi di dusun sekitar tempat tinggal Mbah Maridjan mengalami kerusakan yang sangat parah, hampir semua rumah dan pepohonan roboh."Kerusakan ini akibat terjangan awan panas dan bukan karena material lava," jelasnya.

Kepala Humas dan Hukum RS Dr Sardjito Yogyakarta Heru Trisna Nugraha mengatakan saat ini jenazah Mbah Maridjan masih berada di Bagian Kedokteran Forensik RS Dr Sardjito, Yogyakarta."Jenazah tersebut dibawa oleh anggota Tim SAR dan masuk ke RS Dr Sardjito sekitar pukul 06.15 WIB, informasi yang kami peroleh dari petugas SAR yang mengantar saat ditemukan Mbah Maridjan dalam kondisi memakai baju batik dan kain sarung.

Selamat jalan Mbah Maridjan, engkau telah memberikan contoh terbaik kepada kami tentang komitmen, konsistensi dan keteguhan hati.




Source:

http://id.wikipedia.org

http://www.detiknews.com/

http://ruanghati.com/
Share this article :

19 comments:

  1. selamat jalan mbah marijan..

    BalasHapus
  2. saya juga cukup terkejut pak..!
    jarak saya cuma 30 kilo tapi saya belum kesana..

    BalasHapus
  3. (Maaf) izin mengamankan KETIGAX dulu. Boleh, kan?!
    inna lillahi wa inna ilaihi rojiun

    BalasHapus
  4. Sempat kaget, soalnya subuh sempat diberitakan mbah Maridjan selamat.
    Taunya meninggal dunia.
    RIP mbah Maridjan.

    BalasHapus
  5. waduh mbah kalau mau ngungsi aja,mungkin ngak terjadi seperti ini.Memang kalau sudah ajalnya,mau di bilang apa?
    selamat jalan mbah..... doaku menyertaimu

    BalasHapus
  6. Selamat jalan Mbah..
    Terimakasih telah menjaga Merapi selama ini

    BalasHapus
  7. yang pasti, mbah marijan mungkin tidak pernah menyesali pilihannya..

    BalasHapus
  8. Kita semua pasti akan kembali marilah kita persiapkan diri

    BalasHapus
  9. Turut berbelasungkawa semoga menjadi pelajaran buat kita

    BalasHapus
  10. salut dan simpati untuk keberanian dan dedikasinya..

    tapi maaf mbah marijan cara fikir saya "benten kalih njenengan"

    moga saya dan masyarakat indonesia bisa mengambil pelajaran berharga dari dedikasi mbah marijan.

    BalasHapus
  11. Jangan ada lagi yang disuruh menjaga Merapi. Kalau Merapi sudah mau meletus, semua harus mengungsi.

    BalasHapus
  12. seiring meletusnya gunung merapi yang telah merenggut sekian banyak warga yang tewas, salah satunya mbah maridjan yang menjadi juru kunci gunung merapi serta tokoh yang begitu bertanggung jawab pada pekerjaannya hingga beliau rela tewas dalam mengemban tugas yang sudah beliau emban dari muda. selamat jalan mbah maridjan, semoga arwahmu di terima disisinya.

    BalasHapus
  13. inna lillahi wa inna ilaihi rojiun...selamat jalan putra terbaik bangsa...pengabdianmu semga menjadi contoh buat yang lain bahwa tugas adalah amanat yg harus bisa dipertanggungjawabkan...

    BalasHapus
  14. Kita harus menyerahkan semua hal kepada takdir agar tidak ditindas oleh bala tentara kebencian, penyesalan dan kebinasaan. Percayalah dengan kebenaran qadha’ sebelum diri kita dilanda banjir penyesalan.

    Selamat Jalan Mbah Maridjan, darimu kami belajar jiwa kesatria demi menjunjung tinggi sesuatu yang menjadi tugas dan tanggung jawab yang di amanahkan.

    Semoga segala amal dan ibadah di terima disisi-Nya. Amin.

    Dengan Mengatasi Permasalahan Yang Kecil; Maka, Kita Dapat Mengatasi Permasalahan Yang Besar.

    Salam Untuk Seluruh Anak Negeri

    ~~~ "Ejawantah's Blog" ~~~

    BalasHapus
  15. mbah maridjan adalah seorang pahlawan inspirasi.. smoga mendapat tempat yang layak disisiNYA.

    BalasHapus
  16. mas bisa kasih caranya ngedit templatnya gak, setiap pake tempat kaya yang mas pake, selalu tampil di melodata.com, kalo buka blog trus gmana, tolong bales di xabduh.wordpress.com, saya juga pake blogspot

    trimakasih

    BalasHapus
  17. demi kerjaan rela mempertaruhkan nyawa...salutt to mbah marijan

    BalasHapus
  18. mbah marijan sdh membuktikan kepada kita semua tentang alam

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger