Home » , » SINAR MATA TERAKHIR

SINAR MATA TERAKHIR

Written By Muhammad Yuliawan on Minggu, November 22, 2009 | 11/22/2009

IBU
Seminggu yang lalu ketika sempat kucium tangannya, kulihat mata itu masih memancarkan binar kebahagiaan.
Sinar mata yang selama ini dan mungkin setiap saat aku rindukan.
Sinar mata yang senantiasa memancarkan kasih sayang yang tulus yang tidak pernah tergantikan meskipun saya tahu bahwa dibalik semua itu beliau menahan rasa sakit yang teramat sangat akibat kanker kolorektal yang mengakrabinya selama lebih dua tahun.

Hingga pada saat menjelang subuh hari Ahad 22 Nopember 2009, dada ini rasanya tersekat disaat berita itu saya dengar. Innalillahi Wainna Ilaihi Rojiun….

Sinar mata itu tak akan pernah berbinar lagi
Saat pelangi memainkan sajak suci di atas buramnya sebuah warna pada bening sungai di kala pekat
Dan kurasa sebuah bintang berhenti berkelip dari benderang yang dulu datang kau bawa.

Terasa nafas berhenti mendesah
kapalmu mengangkat sauh dan beranjak pergi
tinggalkan keping-keping airmata yang membasah membekas di dermaga subuh
dan sampan-sampan kepedihan jiwa yang hanyut melaut tanpa kata yang sempat terajut
Masih teringat belaian tanganmu yang penuh kasih sayang.
Masih teringat sapaan lembutmu yang penuh welas asih
Masih teringat ajaranmu yang santun disetiap langkah hidupku

Pada setiap nafas yang berhembus
Dan mengalirnya darah dalam tiap pembuluh
Jalan panjang yang telah kau tempuh
melewati rintangan demi kami anak-anakmu
Kamu terus berjalan tak kenal lelah
walau tubuh lunglai oleh umur yang kian renta

seperti udara kasih yang engkau berikan
tak mampu ku membalasnya

Saat kau pergi ibu,……
Anginpun berkata bahwa ia rasa sunyi tanpamu
Adakah sakit rasanya saat datang tamu terakhir itu ?
Apakah lagi yang ditanya saat tapak-tapak kaki menjauh dan tinggallah kelam dan hening
Adakah telah kau tatap wajah-Nya dengan kedua matamu ?
Adakah kau telah tenang dan menunggu saatnya tiba, saat nanti kita kembali jumpa
Meski mungkin kita tak lagi saling menyapa.

Titip Ibuku Ya Allah…..

PS :
Hormat kami Sekeluarga
Seti@wan Dirgant@Ra
Munir Ardi
Putri Malu


Share this article :

42 comments:

  1. Ibu..........

    dah lama juga saya tidak berjumpa dengan ibu Q

    mudah2an kita masih bisa beramal baik utnuk beliau

    BalasHapus
  2. Turut berduka sob... semoga bahagia disisi yang kuasa dengan bekal amal baik selama didunia dan anak2 soleh yang selalu mendo'akannya.

    BalasHapus
  3. kunjungan malam. turut mengucapkan bela sungkawa sedalam-dalamnya.

    BalasHapus
  4. ..ibu, dia tak pernah tergantikan..

    BalasHapus
  5. turut
    berduka bang,beliau pasti bangga dgn abang,seorang putra yg pasti bisa beliau bnggakan,kami ikut berdoa,slmt mlm

    BalasHapus
  6. dari ciamis juga turut berduka, semoga arwahnya diterima disisi tuhan...dan juga smoga yang di tinggalkan di berikan kekuatan dan ketabahan.....

    harry seenthing
    mamah aline
    nyegik
    myblog
    ciamismanis
    shiela

    BalasHapus
  7. innalillahi wainna ilaihi rajiun
    semoga beliau diterima disisi Allah SWT, dilapangkan kuburnya, dan dikuatkan bagi keluarga yang ditinggalkannya.
    amin

    keluarga besar attayaya turut berduka cita
    salam dari blogger bertuah

    BalasHapus
  8. Mas, Ibunda pasti sudah mendapat tempat yang terindah di sisi sang Penguasa, semoga tetap iklas.

    BalasHapus
  9. innalillahi wainna ilaihi rajiun

    Buat Bang Ivan, Bang Munir dan Putri Malu semoga tabah dan ikhlas menerimanya dan Ibunda/nenek mendapat tempat disisi Allah!

    "Sinar mata itu tak akan pernah berbinar lagi", bila kabut kesedihan terbawa angin dan telah habis menyirami dunia ini, sinar mata ibunda akan tampak lebih berbinar lagi dan terpatri dalam hati dan pikiran dikala kita mengingatnya!

    BalasHapus
  10. Innalillahi wainnailaihi roojiuun,merinding dan bergetar mendengar kabar dan membaca puisi ini,tak ada yg kuucap selain turut berduka cita semoga arwah beliau diterima disisinya ,dan teruntuk keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan dan kekuatan amin.

    Salam ...

    BalasHapus
  11. Turut berduka cita pak atas wafatnya ibunda, semoga arwah beserta amal dan kebaikan beliau semasa hidup diterima sebaik-baiknya disisi Allah..

    BalasHapus
  12. Turut berduka cita mas, buat kepergian ibunda tercinta. Almarhumah kini sudah boleh melepaskan penderitaannya selama di dunia, dan rindu utk bertemu dgn Sang Pencipta. Semoga keluarga besar mas Iwan diberikan ketabahan dan keikhlasan. Amin...

    BalasHapus
  13. turut berduka cita ya, pak.
    maaf..pak Iwan dengan pak Murni kakak beradik ya? Atau...hanya sahabat?

    BalasHapus
  14. Innalillahi wainnailaihirojiun ....
    Turut berduka cita atas wafatnya bunda tercinta.
    Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dalam menghadapi ujian ini.

    BalasHapus
  15. semoga dapat tempat di sisi-Nya

    tabah ya bang :)

    BalasHapus
  16. selamat jalan ibu...pengorbananmu tiada bisa di gan tikan dengan apapun..semoga amal baikmu di terima disisiNYA Amin... turut berduka cita kang...darinya dan kembali padanya, semua itu tinggal nungu giliran..semoga yang di tinggalkan tabah dalam menghadapinya..amin...

    BalasHapus
  17. innalillahi wainna ilaihi roji'un
    turut berduka aq.... kadang hal yang paling menyedihkan yang gak bisa diungkapkan kata2 adalah kehilangan ibu..... dan itu sudah pasti, ibu adalah segalanya bagiku.....

    BalasHapus
  18. innalilahi wainnalirojiun,turut berduka cita sedalam2nya,moga arwah ibu di tempatkan disisi-Nya,moga yg ditinggalkan di beri ketabahan....jasad memang tertanam tp ibu akan tetap ada di hati...ikhlaskan kepergian ibu karena tempatnya yg sekarang adalah yg terbaik di sisi YANG MAHA PENCIPTA....

    BalasHapus
  19. turut berduka cinta ya, semoga yang ditinggalkan bisa tabah menjalaninya

    BalasHapus
  20. turut berduka cita atas meninggalnya ibu tercinta. ajal maut d tangan ALLOH. dan ketika dpanggil olehNYA hanya amal yg d bawa serta do'a anak yg sholeh menjadi pelindungnya.

    BalasHapus
  21. Ikut berbela sungkawa semoga Arwah Almarhumah mendapatkan tempat yang layak disisi Tuhan Yang Maha Rahim. Semua nanti akan ke sana dan hanya amal saleh dan anak saleh saja yang bisa menghantarkan doa pada arwah beliau. Tetap tabah dan salam untuk keluarga lainnya di Sulawesi Selatan.

    BalasHapus
  22. turut berduka cita ats meninggalnya ibu tercinta dan tersayang mas..
    semoga amal ibadahnya diterima di sisi ALLAH SWT dan yg keluarga yg ditinggalkan tabah.

    BalasHapus
  23. turut berduka cita.
    semoga diterima disisinya...

    BalasHapus
  24. Turut berduka cita pak!
    Semoga Beliau diterima disisi-Nya.
    Sinar Mata dan Kasih sayang Bunda, takkan pernah hilang dlm jiwa, dan biarkan doa-doa kerinduan menjaganya!

    BalasHapus
  25. tabah ya mas... teriring doa untuk ibunda...

    BalasHapus
  26. sekedar berkunjung yang entah untuk kesekian kalinya.....karena saya sangat senang punya teman seperti bang setyawan....semoga doa bang setyawan untuk sang ibu di kabulkan olehNYA,amin

    BalasHapus
  27. saya turut berdukacita bang... semoga ibunda nya diterima disisi Allah Swt.. amin

    dan keluarga diberi ketabahan ya bang...

    BalasHapus
  28. innalillahi wainna ilaihi rajiun
    Turut berduka cita Bang..., semoga beliau diterima disisiNYA. Amin.

    BalasHapus
  29. deng iwan saya baru membuka blogta...
    saya membaca dengan hati gerimis dan mata berlinang deng, teringat juga ibunda yang telah tiada

    Innalilahi wa inna ilaihi rojiun...

    semua yang bernyawa akan kembali kepadanya...

    tinggallah amanah kita sebagai anak untuk menjadi anak yang sholeh deng karena salah satu amal yang tidak akan terputus buat ibunda adalah anak yang saleh yang selalu mendoakannya...

    Sabbaraki' iwan, deng munir, ndi putri malu...

    semoga ibunda tercinta diberi kelapangan kubur dan istana yang indah di surganya Allah SWT

    Amin,amin,amin ya rabbal alamin.

    addapengi tokka deng, mega-mega
    sebagai sikampong nai silesureng ta
    terlambat uwisseng kareba ta'

    addampengekka deng.

    BalasHapus
  30. Innalillahi wainna ilaihi roji'un...
    Semoga beliau diterima amal kebaikannya dan dihapuskan segala dosanya. Amin.

    BalasHapus
  31. Do'a sahabat semua adalah kekuatan bagi kami sekeluarga, hanya Tuhan yang mampu membalasnya.

    Moga Ibunda tenang di alam sana.Amin

    BalasHapus
  32. Innalilahi wa innailaihi raji'un...turut berduka atas kepergian ibu pak.Moga arwah nya dan ibadahnya di terima oleh Allah swt amin.Yang sabar dan tabah ya...

    BalasHapus
  33. Innalillahi wa'innailahi roji'un. Turut berduka cita yang sedalam-dalamnya. Mohon maaf bang Iwan saya baru tau, ada sedikit kesibukan 2 hari terakhir ini. Semoga arwah beliau diterima di hadiratNya. Semoga kita yang ditinggalkan diberi kkkekuatan dan ketabahan.

    BalasHapus
  34. Kang Sugeng sekeluarga turut berduka cita yg sedalam-dalamnya Bang Iwan, semoga arwah Almarhumah diterima disisi-Nya dan yg ditinggalkan semoga tabah.

    BalasHapus
  35. Turut berduka bang.....
    smoga Beliau diberikan yang terbaik di sisi-NYA
    amiin

    [ma'af bang kl telat ]

    BalasHapus
  36. Innalilahi wa innaillaihi Roji'un..
    ikut bela sungkawa ya bang..
    semoga almarhum mendapatkan surga-NYA.

    maaf baru bisa maen nih bang, lg banyak acara akhir2 ini dirumah.. hehehehe

    BalasHapus
  37. saya juga turut berduka cita pak......
    mudah2an amal dan ibadah ibunda tercinta di terima di sisinya amien>>>>.......

    sabar ya pak,,,,,sukses selalu.

    BalasHapus
  38. setahun berpulangnya ibunda nya yah? Insya Allah beliau diberikan tempat terbaik disisi-Nya, doa anak yg sholeh diijabah koq :)

    BalasHapus
  39. inyong ikut berdukacita,semoga ditrima disisiNya
    maaf baru berkunjung karna inet inyong sering ngadat

    BalasHapus
  40. mas,mendengar bunda pergi utnuk selamanya aku baca dari mas munir.

    ikut berduka mas....

    maaf baru mnegunjungi mas setiawan,tp membaca puisi ini sungguh ikut merasakan perih.
    seorang bunda tercinta pergi dengan segala kasihny meski aku ykn cintanya akan tetap tinggal di hati setiap buah hatinya *_*

    semoga ibu mendapatkan tempat terbaik disisi Allah,amienn....

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger