Home » , » Catatan Dibalik Pidato Obama

Catatan Dibalik Pidato Obama

Written By Muhammad Yuliawan on Minggu, November 14, 2010 | 11/14/2010

Karikatur ObamaMeskipun sudah lewat 4 hari yang lalu, namun Pidato itu masih membekas diseluruh para pendengarnya. Bebarapa media masih sempat memutar ulang tayangannya, koran-koran ibukota dan lokal masih mengulas tentang hal itu.

Memang luar biasa, ketika Presiden Amerika Serikat, Barack Obama berpidato di hadapan 7.500 undangan di Balairung Universitas Indonesia, dalam 30 menit mendapat aplaus 27 kali. Tidak mengherankan, sebab dari mulut Obama meluncur kata-kata yang sangat disukai telinga orang Indonesia, kalimat-kalimat pujian dan keberpihakan. Obama mengawali pidatonya dengan assalamu alaikum dan salam sejahtera. Tak pelak rangkulan simpati sudah dia mulai. Apalagi disusul dengan kalimat pulang kampung nih, tawa dan tepuk tangan lalu menggema.

Tidak kurang 40 kali orang nomor satu AS itu menyelipkan bahasa Indonesia yang cukup fasih, lebih fasih dari bahasa Indonesianya artis Cinta Laura dan Manohara. Obama memang menyatakan bahwa Indonesia adalah bagian dari dirinya dan itu telah membuat kebanyakan publik Indonesia bangga dan kagum. Obama lalu tidak lupa mengungkap kembali memorinya tentang masa lalunya di waktu kecil tentang Jakarta.

Ia ingat ketika itu gedung bertingkat baru ada Hotel Indonesia dan pusat perbelanjaan baru ada Sarinah. Artinya, dalam empat puluh tahunan terakhir, Indonesia baru mengalami kemajuan. Seperti sudah diduga banyak orang, Obama lalu menyebut sate dan bakso. Sayang dia tidak sebut nasi goreng dan rambutan yang juga konon adalah makanan kesayangannya. Obama bahkan meniru bagaimana suara penjual sate dan bakso menjajakan jualannya, sattee...baksoo, persis. Lalu dia sambung lagi dengan ucapan fasih yang tidak kebarat-baratan, enak ya.

Walhasil, lengkaplah sudah pidato Obama merebut hati orang Indonesia. Telinga orang Indonesia memang amat senang mendengar kalimat keberpihakan dan pujian-pujian. Mendengar kalimat-kalimat seperti itu "sakelar" nalar orang Indonesia biasanya serta-merta turun pada posisi off. Pikiran tidak jalan, dan yang ada hanya rasa kagum dan pujian balik. Obama memang hebat. Belum ada Presiden AS yang berpidato seperti itu.

Tapi, sekarang mari kita on-kan sakelar nalar kita. Seorang kepala negara yang sedang bertamu ke negara lainnya tentu saja akan berpidato memuji tuan rumah yang dikunjunginya. Memang begitu tata kramanya. Ditambah pula sang kepala negara, apalagi ia adalah seorang Presiden AS yang berambisi terus "menguasai" dunia sebagai polisi dunia, tentu selalu memanfaatkan momentum merebut simpati. Kenyataan bahwa Obama punya kenangan khusus tentang Indonesia dan masih hafal sedikit-sedikit bahasa Indonesia, justru menjadi modal utamanya meraih simpati lewat pidato.

Dengan sakelar nalar yang on tentu kita harus tetap jernih, bisa membedakan mana realitas pidato mana realitas lapangan. Kita harus pandai membedakan mana retorika mana fakta.

Ya, sambil senyum-senyum mendengar pidato Obama diulang-ulang di tv, mari kita ingat juga fakta sepak terjang AS meluluh-lantakkan Irak, masih terus menggempur Afghanistan, mengelus-elus Israel sebagai anak emas sekaligus anak brutalnya yang bertugas khusus menciptakan ketegangan di Timur Tengah. Juga jangan kita lupa bagaimana di negeri kita sendiri, kekayaan alam kita dikuras atas nama kerja sama investasi tapi tidak adil, dan kelak hanya akan menyisakan sampah dan kerusakan lingkungan.

Mungkin tak ada rasa curiga berlebihan atau buruk sangka yang mengusik yang dapat mengganjal di hati dan meninggalkan luka batin. Juga tak ada kesan buruk di hati yang bersumber dari akal bulus seorang pengecut atau seorang yang hanya ingin menebar pesona. Daya pesona dari tampilan Obama hanyalah akibat yang lahir dari ketulusan budi dan sikap seorang yang jauh dari mentalitas dan sikap kepura-puraan.

Namun, tanpa mengurangi kesan ketulusan yang berhasil terbangun melalui gaya beretorika presiden berkulit hitam pertama AS, kita pun harus tetap bersikap politik yang objektif dan nasionalis sejati. Kita harus bisa membedakan Barack Obama pada satu sisi sebagai seorang yang menghabiskan masa kanak-kanaknya di Indonesia, berayah tiri seorang Indonesia, dan memiliki seorang ibu Anglo-Jerman yang selama puluhan tahun telah melayani dan mengabdi rakyat Indonesia, dan pada sisi lain sebagai presiden dari sebuah negara adikuasa yang menjalani misi negaranya sebagai polisi dunia.

Harus diakui bahwa sepak terjang politik kekuasaan AS selama ini bersama negara-negara sepersekutuan maju yang dikomandaninya telah melahirkan kesenjangan yang terus-menerus melebar antara negara-negara maju yang kaya dan negara-negara yang sedang berkembang atau tertinggal yang dibelenggu kemiskinan dan menjadi korban pelanggaran HAM serta ketidakadilan.

Oleh karena itu, ketulusan hati dan sikap Barack Obama sebagai Presiden AS seharusnya dapat dimanfaatkan untuk menata kembali hubungan bilateral antara kedua negara secara lebih adil, manusiawi, dan bertanggung jawab. Betapa tololnya kita sebagai bangsa yang sudah merdeka ketika tetap membiarkan diri tereksploitasi secara tidak manusiawi dan tidak adil oleh AS bersama pihak asing lain yang menjadi mitra usaha AS.

Kekayaan alam kita seperti kandungan perut bumi yang kaya dengan berbagai jenis logam seperti emas, nikel, gas, minyak bumi, dan kandungan yang lain semakin habis terkuras oleh berbagai perusahaan raksasa AS dan sekutu bisnisnya, bukan untuk manfaat sebesar-besarnya bagi rakyat Indonesia.

Pihak pengusaha asing dan rakyat dalam negaranya semakin sejahtera, dan kita yang terkuras bukan saja semakin miskin dan tak berdaya, melainkan juga semakin kehilangan kepastian masa depan. Seharusnya, kita berkewajiban memelihara harga diri dan martabat kita sebagai bangsa yang merdeka dan berdaulat sehingga benar-benar menjadi tuan di negeri sendiri dan tidak bersubordinasi pada AS dan sekutunya yang sesungguhnya mengutamakan kepentingan bangsa dan negaranya.

Betapa konyolnya bangsa dan negeri ini jika para pemimpinnya turut terbawa arus kepentingan sendiri dengan menumpang pada kepentingan bangsa lain yang mencari keuntungan dan menambah kesejahteraan rakyatnya dengan mengeruk isi rahim Ibu Pertiwi. Menjadi keharusan moral politik bangsa ini untuk memanfaatkan Presiden AS Barack Obama yang mencintai Incdonesia dan menghayati kehidupan bangsa ini yang majemuk untuk merundingkan kembali makna dan tujuan kerja sama Indonesia-AS dalam semua bidang.

Kerja sama yang selama ini hanya lebih menguntungkan AS supaya ditata kembali demi tegaknya nilai kemanusiaan dan keadilan yang pada hakikatnya menjadi hak setiap bangsa yang merdeka dan berdaulat di negerinya sendiri di tengah kemerdekaan bangsa-bangsa di atas planet bumi milik bersama. Seharusnya kita dapat hidup berdampingan dengan berhati tulus tanpa saling menjerat dengan akal bulus yang hipokrit.

laptop gratis


Kebanyakan kita memang senang dengan pidato Obama yang enak di telinga. Kita memang sudah terbiasa seperti itu, terlena mendengar pidato dan janji pejabat dan politikus saat berkampanye dalam pemilu. Makanya tidak heran, klop antara mulut Obama (ketika berpidato) dan telinga orang Indonesia mendengar pidato itu. Gunung Merapi pun terlupakan sejenak.....

Share this article :

28 comments:

  1. Sama kayak anda pak. Waktu lihat pidato Obama saya cuma mesem-mesem ajah...
    Malahan, saya merasa itu cuma ngin lewat lho..
    serius...

    Saya jujur, waktu lihat macam infotaintment dan berita di tv yang raanya sangat mengelu-elukan pres.Obama waktu pidato, saya merasa aneh..kyknya disanjung sekali ya...? Berlebih..
    Hemh....
    Tp setidaknya, walalupun begitu kita bs ambil beberapa manfaat dari pidatonya pak.bama, dan saya yakin kita semua tahu apa itu.

    Hehehehehe.


    NOTE: Kalau yang ngomong pidato itu guru mulia saya, mungkin saya baru jadi pendengar yang diem sampai menundukan wajah.
    Hehehehehehe

    BalasHapus
  2. Pidatonya memang luar biasa... ^_^

    BalasHapus
  3. hehe ... sejak awal sakelar nalarku malah on terus, Pak. Memang, pidatonya sangat simpatik, tapi tetap diapun bawa kepentingan negerinya!

    BalasHapus
  4. Saya lihat pidato Obama cuma lewat cuplikan di berita.
    Tampaknya orang-orang begitu takjub dan tersihir ya....

    Membaca artikel bapak, tiba-tiba terlintas di pikiran saya hal ini:
    Banyak orang bilang:
    Harusnya pres kita pidato kyk gini, jangan cuma curhat. Jangan cuma janji.
    Nah, saya tiba-tiba mikir: emg Om bama, udah ngrealisasin apa ke kita pak?
    Ada yang tahu?

    0__0

    BalasHapus
  5. Bukan pertanyaan lagi obama memang sosok pemimpin yang luar biasa di USA saat ini, dan semoga saja terjalin kerja sama antara USA dan INDONESIA..
    salam sukses

    BalasHapus
  6. Acap kali saya mendengar pidato daripada pelbagai tokoh seperti Hitler, Sukarno, Anwar dan lain-lain lagi. Suka benar melihat gaya dan tutur bicara yang dibawa oleh mereka.

    Obama pun menarik juga didengar. Pandai sekali beliau menarik perhatian penonton dengan bahasa warnanya.

    Adakah di Indonesia punya sosok tubuh pidatonya yang enak didengar ketika ini, boleh saya tahu? Boleh juga dijadikan koleksi peribadi. Khabarnya Indonesia banyak sekali melahirkan pemidato-pemidato yang hebat!

    BalasHapus
  7. sahabatku-sahabatku,

    Bila di antara anda ada yang ingin bernostalgia tentang masa-masa anda hidup di tahun 90an terutama berkaitan dengan film kungfu, anime dan tokusatsu yang pernah tayang di TV di tahun 90an,silahkan berkunjung ke blog saya ini:

    www.kevinist.tk

    Salam hangat,

    Kevinist
    Blogger dan Kolektor OST Film kungfu,anime,tokusatsu yang pernah tayang di tv pada tahun 90an

    BalasHapus
  8. dan pidato ini diulang2 bekali2 di hampir semua stasiun tv di negeri ya Bang.

    memang benar Bang, seorang tamu yg baik, adalah yg memuji tuan rumahnya, itu sebenarnya hal biasa saja dlm etika.

    bunda kira juga perlu dikaji ulang ttg 'campur tangan' amerika dlm hampir segala jenis bidang di tanah air ini, yg kita lihat memang selalu menguntungkan mereka.
    apakah pemerintah kita mau atau berani?
    itu pertanyaannya.......
    salam

    BalasHapus
  9. Tidak ada yang tak mungkin Bang. Sepertinya dengan sejarah "hitam" Amerika yang selalu mendominasi dunia dengan ketidak adilannya seakan kita tidak bisa berharap negara itu berubah. Tapi bagi Allah, adalah mudah membalik keadaan, seperti yang terjadi pada terpilihnya Obama (si kulit hitam dengan kewarganegaraan "tidak jelas" bagi sebagian warga AS) sebagai Presiden USA, hal yg dulu munbgkin tak pernah terfikir oleh siapapun di dunia ini.
    Dengan keadaan itu, semoga saja ini menjadi jalan terjadinya perubahan pada kebaikan di dunia global berkaitan dengan kebijakan2 AS termasuk pada kepentingan global.

    BalasHapus
  10. memang enak mendengarkan yang bagus bagus
    tapi obama memang memiliki kharisma tersendiri ya om..

    BalasHapus
  11. anak menteng kini presiden
    kan dia cuma 4 tahun disini apa juga berpengaruh?

    BalasHapus
  12. yang jelas obama mempunyai kepetingan diindonesia..
    indonesia dianggap penting, walaupun rencana 2 hari hanya menjadi 19 jam, kenapa dia buru buru pulang dan bertolak ke korea?

    BalasHapus
  13. emanh obama....
    gag ada ruginya tour ke indonesia....
    ^_^

    BalasHapus
  14. obama walaupun sudah lama tidak ke indonesia ternyata masih tetap tidak melupakan menteng

    BalasHapus
  15. andai aja presiden kita kayak obama ya..

    BalasHapus
  16. wah, bagus sekali artikelnya mas..

    BalasHapus
  17. hmm klo menurut saya obama itu nggak ada kaitannya sama perang irak. yang menginisiasi perang irak itu presiden semak.

    orang indonesia memang terlalu naif dan berharap kepada orang lain untuk merubah nasib negaranya sendiri.

    bagaimana jika saya tantang anda semua, termasuk diri saya sendiri untuk tidak mengkritik satu sisi terhadap otoritas, tetapi mulai membangun sesuatu yg lebih baik dan berdampak positif dimulai dari diri masing2?

    bukankah itu lebih baik daripada menilai si anu klo pidato gitu ih, si otoy pada juga ngedengerin pidato kayak mongki pada...blablabla...

    BalasHapus
  18. obama cuma 22 jam di indonesia

    berarti indonesia belim cukup menarik baginya

    BalasHapus
  19. Sempet senyum saya lihat karikatur obama kang. Btw, kedatangan beliau memang sudah ditunggu-tunggu sekian lama ya kang oleh publik di Indonesia. Makulum lah, jal itu karena beliau pernah menetap dan sekolah di sini. Nice infonya, kang.

    BalasHapus
  20. hmmm...
    bgus bgt artikelnya mas..
    dpt inspirasi dari mana??

    BalasHapus
  21. Seorang Obama, bukan hanya seorang pemimpin. tapi beliau seorang tokoh yang dapat membuktikan kepada dirinya dan dunia, bahwasanya keturunan dan asal manusia bukan sebagai penghalang untuk dapat berprestasi menjadi orang nomor satu. tapi semangat dan pantang menyerahlah yang harus seabagi pemacu keberhasilan.

    Dan itu tertermin dalam setiap pidato kenegaraannya.

    Sukses selalu.


    Salam ~~~ "Ejawantah's Blog"

    BalasHapus
  22. pidato obama memang bagus dan membuat orang lain menyukainya

    BalasHapus
  23. Obama tidak saja seorang pelayan masyarakat sebelum menjadi senator, dan president, diapun salah seorang peraih Nobel perdamaian th 2009.Beliau berusaha membalikan pandangan dunia Islam terhadap Amerika dengan diplomasi dialog ,
    salam
    balog
    www.baloghelmi.blogspot.com

    BalasHapus
  24. sayamah denger obama ke indonesia itu cuman tauh pingin baso aja katanya wkwkwk

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger