Home » , , , » Dunia Panik Bahaya Radiasi Nuklir Jepang

Dunia Panik Bahaya Radiasi Nuklir Jepang

Written By Muhammad Yuliawan on Jumat, Maret 18, 2011 | 3/18/2011


Level radiasi akibat ledakan di fasilitas nuklir Fukushima Daiichi terus meningkat. Radiasi berpotensi mencapai Kota Tokyo serta membahayakan kesehatan warga. Eskalasi radiasi itu meningkatkan kekhawatiran pemerintah berbagai negara. Beberapa negara, seperti China, Rusia, Jerman, Malaysia, Singapura, dan Thailand mengambil langkah konkret mengantisipasi penyebaran radiasi nuklir.

Kedukaan dan kegalauan terlihat jelas di wajah Kaisar Jepang Akihito, kemarin. Dia muncul di layar televisi untuk pertama kalinya setelah gempa Jumat (11/3) menghancurkan Negeri Sakura. Kaisar berusaha me­rangkul rakyat dan memberikan mereka semangat. Dari ucapan-ucapannya, sangat terasa Akihito berjuang untuk tegar menghadapi tragedi ini. Dia mengatakan sangat prihatin atas krisis akibat kerusakan reaktor nuklir dan meminta warga untuk saling menolong dalam kesulitan.

“Saya berharap dari lubuk hati yang paling dalam, rakyat akan bahu membahu menolong satu sama lain dengan belas kasih dan dalam mengatasi masa sulit ini,” ajak Akihito.

Akihito menyinggung masalah reaktor nuklir Jepang, di mana pihak berwenang tengah ber­upaya mencegah bencana nuklir, merupakan masalah yang tidak terduga. “Saya sangat prihatin dengan situasi nuklir karena hal itu tak terduga,” katanya.

“Dengan bantuan mereka yang terlibat, saya berharap segala sesuatunya tidak akan bertambah buruk,” ucapnya.

Beberapa negara sudah mulai memblokir dan mengetes ulang makanan dan minuman yang diimpor dari Nippon.

Beragam tindakan mereka lakukan mulai dari mengevakuasi warga negaranya dari zona tak aman hingga pemeriksaan terhadap makanan yang diimpor dari Jepang. Perdana Menteri (PM) Jepang Naoto Kan menyatakan, kondisi terakhir di fasilitas nuklir Fukushima Daiichi, material radioaktif telah terlepas dari beberapa reaktor. “Para ahli menemukan ada level (radiasi) yang sangat tinggi.

Kamis 17 Maret, pemerintah Inggris mencarter pesawat khusus untuk mengevakuasi warganya dari Tokyo ke Hongkong agar terhindar dari bahaya radiasi nuklir. ’’Warga Inggris yang sedang di Tokyo dan menuju utara Tokyo diminta meninggalkan area. Pesawat itu disediakan gratis," kata pejabat luar negeri Inggris seperti dikutip Daily Telegraph.

Pemerintah Swiss juga mengimbau warganya untuk meninggalkan ibu kota dan wilayah timur laut Jepang. Sebelumnya, pemerintah Australia, Korea Selatan, dan Prancis meminta warganya segera pergi dari negeri yang menderita kerugian material hingga Rp1.800 triliun akibat bencana tsunami dan gempa 8,9 Skala Richter tersebut.

Amerika Serikat juga menyerukan warganya yang berada dalam radius 80 kilometer dari PLTN Fukushima untuk meninggalkan zona tersebut. Peringatan radius evakuasi dari AS itu lebih luas daripada seruan evakuasi yang dikeluarkan Jepang.

Sebelumnya, Jepang mengimbau warga yang berada dalam radius 20 kilometer dari PLTN Fukushima untuk mengungsi. Jepang juga meminta warga dalam radius 32 kilometer dari Fukushima untuk tidak keluar rumah. Selain menambah zona evakuasi, AS memutuskan memantau langsung tingkat radiasi di Negeri Sakura itu.

Sementara itu Situs Wikileaks, setelah membuat pemerintah Indonesia ketar-ketir menanggapi bocoran kawat diplomatik Kedubes Amerika Serikat yang berisi penyalahgunaan kekuasaan SBY dan keluarga, WikiLeaks sekarang menyorot "kelalaian" pemerintah Jepang terkait bencana tsunami yang menimpa negeri Sakura itu Jumat pekan lalu.

Wikileaks membocorkan isi kawat diplomatik Amerika Serikat tentang bahaya serius yang mengancam Jepang jika terjadi gempa bumi. Disebutkan bahwa pada Desember 2008 lalu Badan Energi Atom Internasional (International Atomic Energy Agency/IAEA) telah memperingatkan Tokyo tentang sistem pengamanan di beberapa pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) mereka. Alat-alat pengaman itu dinilai sudah ketinggalan zaman dan selama 35 tahun terakhir hanya dilakukan tiga kali pengontrolan.

Seperti dilansir koran Rusia, Komsomolskaya Pravda (edisi online, Kamis 17/3), saat itu pemerintah Jepang berjanji melakukan perbaikan yang serius agar keamanan PLTN di seluruh Jepang terjamin. Dan memang, di PLTN Fukushima-1 misalnya, telah dibangun pusat peralatan penangkal bahaya dalam keadaan darurat tetapi peralatan tersebut bisa berfungsi secara normal dalam keadaan gempa bumi yang berkekuatan tidak lebih dari 7 Skala Richter.

Tapi, pemerintah Jepang menentang penutupan salah satu PLTN yang berada di bagian barat Jepang. Padahal, PLTN itu diduga tidak kuat menahan guncangan gempa bumi yang sangat kuat (di atas 7 SR). Security Service atas nuklir dan industri di Jepang menyatakan bahwa reaktor PLTN tersebut dijamin keamanannya.

Source : Fajaronline





DAPATKAN iPad 2 GRATIS DARIPhotobucket
Share this article :

24 comments:

  1. ini benar-benar musibah buat warga japang. bencananya dua kali. tapi rakyatnya juga benar-benar hebat. semuanya saling menolong. sepengamatan saya, media tidak pernah memperlihatkan korban yang meninggal. yang mereka tunjukkan justru rasa semangatnya utnuk kembali membangun jepang. salut.

    BalasHapus
  2. Aku ikut mendoakn mereka bersamamu, tapi kudengar selentingan orang bicara, ini adalah cara Tuhan mengurangi isi dunia, atau disebut sebagai seleksi alam....

    BalasHapus
  3. nah makanya mari menolak PLTN di Indonesia
    melihat akibat yang begitu fatal bagi kehidupan manusia dengan manfaat yang bisa diganti dgn sumber tenaga lain.

    NO NUKE IN INDONESIA!!!
    (hanya untuk research ajalah, ga usah PLTN)

    selamat BW bang
    sering main di wp terus ya bang

    BalasHapus
  4. bahaya nuklir ini lebih berbahaya daripada tsunami, soalnya bisa bikin cacat anak cucu..

    BalasHapus
  5. salam sahabat
    memang keadaan jepang pasca tsunami membuat semua pada kelabakan apalagi konsumse bahan makanan yang banyak juga dari jepang,terimakasih infonya

    BalasHapus
  6. Whooaaa..
    Bahayax NukLir Ea??
    Sipz-Sipz..
    sEmOga Bsa cPet diatasi Keadaan Djepang..
    _

    BalasHapus
  7. Dampak radiasi nuklir emang dasyat banget, Pak. Wajar jika banyak yang takut

    BalasHapus
  8. moga nda begitu berimbas ke negara kita ya

    BalasHapus
  9. turut berduka untuk warga jepang :(

    BalasHapus
  10. jepang memang luar biasa. walaupun sedang dilanda bencana tetapi masih punya semangat juang membangun negaranya

    BalasHapus
  11. smoga warga jepang dberi ketabahan

    BalasHapus
  12. Tambah kalo gak ada beras dirumah lebih panik lagi tuh

    BalasHapus
  13. wah,semoga warga indonesia disitu aman ya.dan semoga masyarakat jepang tabah dalam menghadapi bencana.salam kenal.klu ada waktu kunjungi blog ane ya

    BalasHapus
  14. Mudah2an aja gak nyampe ke Indonesia tuh radiasi nuklir nya....
    Apa kabar bang Iwan, dah lama ya saya gak berkunjung kesini.. :D

    BalasHapus
  15. Saya sangat kagum pada rakyat jepang ketika melihat tayangan dimana mereka antri mengular untuk mendapatkan bantuan, semoga mereka tabah menghadapi cobaan hidup ini! Amin!

    BalasHapus
  16. apalagi ditambah sekarang musim dingin disana tanpa listrik jadi nggak ada pemanas ruangan , semakin lengkap tantangan hidup mereka

    BalasHapus
  17. semoga nggak separah chernobyl ya bang ngeri kalau ingat masa itu , sampai sekarang pun masih jadi kota mati

    BalasHapus
  18. kemajuan teknologi terkadang jadi bumerang

    BalasHapus
  19. bencana ini mengingatkan kita akan kuasanya....
    bumi sudah tua mungkin kiamat sudah dekat allahualam....

    BalasHapus
  20. kmajuan dan imbas dari teknologi.....

    BalasHapus
  21. Semoga sampe tak terjadi ya Pak
    kasihan kalo tragedi Chernobyl terulang kembali

    BalasHapus
  22. tetaplah bersabar ya pak....jangan ptus asa.... lanjutkan....

    BalasHapus


KOMENTAR ANDA SANGAT KAMI HARAPKAN UNTUK PENGEMBANGAN BLOG INI

MOHON MAAF, KOMENTAR YANG MENGANDUNG LINK TERPAKSA SAYA HAPUS.

 
Support : METROTIK | METROLISA
Copyright © 2013. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger