Home » , , » Hari Guru Nasional Ke-66 | Sejarah Lahirnya PGRI

Hari Guru Nasional Ke-66 | Sejarah Lahirnya PGRI

Written By Muhammad Yuliawan on Jumat, November 25, 2011 | 11/25/2011


Tidak banyak diantara kita yang tahu bahwa hari ini 25 November 2011 adalah hari guru yang ke-66. Tentu ada sebuah harapan besar di hari ulang tahun guru ini. Harapan besar itu adalah bersatunya para pendidik dalam satu wadah organisasi yang bernama Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI). Suka atau tidak suka PGRI adalah salah satu organisasi pendidik terbesar yang diakui pemerintah, dan hari kelahiran PGRI kita peringati sebagai hari guru.

PB PGRI mengusung tema Hari Guru Nasional dan HUT PGRI ke 66 Tahun 2011 ”Meningkatkan Peran Strategis Guru untuk Membangun Karakter Bangsa”. Tema tersebut momentum yang tepat, disaat gunjang-ganjingnya permasalahan bangsa, guru menjadi tambatan hati untuk menjadi public figure dalam membentuk kepribadian dan karakter bangsa. Peran guru dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia sungguh besar dan sangat menentukan.

Berikut ini adalah kilas balik Sejarah kelahiran PGRI

PGRI lahir pada 25 November 1945, setelah 100 hari proklamasi kemerdekaan Indonesia. Cikal bakal organisasi PGRI adalah diawali dengan nama Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) tahun 1912, kemudian berubah nama menjadi Persatuan Guru Indonesia (PGI) tahun 1932.

Semangat kebangsaan Indonesia telah lama tumbuh di kalangan guru-guru bangsa Indonesia. Organisasi perjuangan guru-guru pribumi pada zaman Belanda berdiri tahun 1912 dengan nama Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB).Organisasi ini bersifat unitaristik yang anggotanya terdiri dari para Guru Bantu, Guru Desa, Kepala Sekolah, dan Penilik Sekolah. Dengan latar belakang pendidikan yang berbeda-beda mereka umumnya bertugas di Sekolah Desa dan Sekolah Rakyat Angka Dua.

Sejalan dengan keadaan itu maka disamping PGHB berkembang pula organisasi guru bercorak keagamaan, kebangsaan, dan yang lainnya.

Kesadaran kebangsaan dan semangat perjuangan yang sejak lama tumbuh mendorong para guru pribumi memperjuangkan persamaan hak dan posisi dengan pihak Belanda. Hasilnya antara lain adalah Kepala HIS yang dulu selalu dijabat orang Belanda, satu per satu pindah ke tangan orang Indonesia. Semangat perjuangan ini makin berkobar dan memuncak pada kesadaran dan cita-cita kesadaran.

Perjuangan guru tidak lagi perjuangan perbaikan nasib, tidak lagi perjuangan kesamaan hak dan posisi dengan Belanda, tetapi telah memuncak menjadi perjuangan nasional dengan teriak “merdeka.”

Pada tahun 1932 nama Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) diubah menjadi Persatuan Guru Indonesia (PGI). Perubahan ini mengejutkan pemerintah Belanda, karena kata “Indonesia” yang mencerminkan semangat kebangsaan sangat tidak disenangi oleh Belanda. Sebaliknya, kata “Indonesia” ini sangat didambakan oleh guru dan bangsa Indonesia. Pada zaman pendudukan Jepang segala organisasi dilarang, sekolah ditutup, Persatuan Guru Indonesia (PGI) tidak dapat lagi melakukan aktivitas.

Semangat proklamasi 17 Agustus 1945 menjiwai penyelenggaraan Kongres Guru Indonesia pada tanggal 24 – 25 November 1945 di Surakarta. Melalaui kongres ini, segala organisasi dan kelompok guru yang didasarkan atas perbedaan tamatan, lingkungan pekerjaan, lingkungan daerah, politik, agama, dan suku, sepakat dihapuskan. Mereka adalah guru-guru yang aktif mengajar, pensiunan yang aktif berjuang, dan pegawai pendidikan Republik Indonesia yang baru dibentuk. Mereka bersatu untuk Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Di dalam kongres inilah, pada tanggal 25 November 1945 seratus hari setelah proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) didirikan.

Dengan semangat pekik “merdeka” yang bertalu-talu, di tengah bau mesiu pemboman oleh tentara Inggris atas studio RRI Surakarta, mereka serentak bersatu untuk mengisi kemerdekaan dengan tiga tujuan :

  1. Memepertahankan dan menyempurnakan Republik Indonesia;
  2. Mempertinggi tingkat pendidikan dan pengajaran sesuai dengan dasar-dasar kerakyatan;
  3. Membela hak dan nasib buruh umumnya, guru pada khususnya. Sejak Kongres Guru Indonesia itulah, semua guru Indonesia menyatakan dirinya bersatu di dalam wadah Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI).

Jiwa pengabdian, tekad perjuangan dan semangat persatuan dan kesatuan PGRI yang dimiliki secara historis terus dipupuk dalam mempertahankan dan mengisi kemerdekaan negara kesatuan republik Indonesia. Dalam rona dan dinamika politik yang sangat dinamis, Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) tetap setia dalam pengabdiannya sebagai organisasi perjuangan, organisasi profesi, dan organisasi ketenagakerjaan, yang bersifat unitaristik, independen, dan tidak berpolitik praktis.

Untuk itulah, sebagai penghormatan kepada guru, pemerintah Republik Indonesia dengan Keputusan Presiden Nomor 78 Tahun 1994, menetapkan hari lahir PGRI tanggal 25 November sebagai Hari Guru Nasional, dan diperingati setiap tahun.


Disaat banyak media mengeksploitasi kebejatan moral para petinggi bangsa, di saat masyarakat mendambakan sebuah aksi perubahan yang sering dikampanyekan oleh juragan politik, bagaimana posisi seorang guru? Sungguh sayang sekali, justru disaat kebutuhan akan guru sangat mendesak untuk menambal sulam yang pensiun. Kenyataanya kebutuhan akan profesi guru harus di moratorium juga, walau banyak teriakan hausnya sebuah pendidikan bermutu banyak dilontarkan oleh corong-corong daerah. Kondisi objektif ini masih belum menunjukkan harapan yang signifikan antara keberimbangan pangsa pasar (peserta didik) dengan SDM (kuota guru) yang ada.

Hari Guru Nasional dan HUT PGRI yang ke 66, tahun ini adalah usia yang cukup matang dan dewasa bagi sebuah organisasi. Seharusnya menjadi sebuah refleksi, renungan dan evaluasi bagi semua guru untuk membuka kembali lembar catatan dari banyak peristiwa, persoalan, tantangan, dan kendala yang telah dihadapi. Seberapa besar ponten yang dapat kita berikan untuk profesionalitas diri kita? Tentu, kita sendirilah yang bisa menjawabnya. Karena menjadi guru profesional bukanlah perkara gampang, maka perlu kesadaran dari diri kita juga yang harus memulainya untuk mengangkat citra profesi yang digugu dan ditiru. Citra guru yang baik akan mengangkat kualitas pendidikan itu sendiri. Dan pendidikan yang baik akan dapat mengangkat harkat dan martabat bangsa.

Mudah-mudahan para guru selalu mampu memberikan yang terbaik bagi bangsa dan negara. “Tidak ada guru, tidak ada pendidikan, tidak ada pendidikan mustahil ada proses pembangunan”. Hanya dengan sentuhan guru yang profesional, bermartabat, dan ditauladani, maka anak-anak bangsa akan menerima proses pembelajaran yang mendidik dan bermutu. Ada sebuah kalimat hikmah, “man yazra’ wa huwa yahsud”, artinya siapa yang menanam, dialah yang akan memanen. Jika kita menginginkan kebaikan bagi diri kita, maka mulailah dari diri kita untuk menebarkan kebaikan kepada orang lain. Dalam makna lain siapa yang menanam padi, dia akan memanen padi pula. Bahkan rumput pun akan tumbuh disekitar padi itu. Namun, siapa yang menanam rumput, jangan harap ada padi yang bisa tumbuh.

Oleh karena itu guru harus meningkatkan customer service bagi anak didiknya. Karena jasa-jasa guru akan terpatri dan guru akan selalu hidup dalam setiap kenangan dan langkah kehidupan anak didiknya, sebagaimana sering dilantunkan peserta didik dalam lagu Hymne Guru. Akhir dari tulisan ini, ada seuntai pesan kata bijak dari orang yang telah melanglang buana menikmati indahnya profesi guru. Prof. Dr. A. Malik Fadjar dalam tulisannya “Guru itu adalah cermin pendidikan, dan pendidikan itu akan tercermin dari para guru”. Semoga menjadi spirit buat para guru Indonesia dan direfleksikan dalam sisa perjalanan usia kita. Selamat Hari Guru Nasional dan Sukses untuk kita semua.

Semoga PGRI, guru, dan bangsa Indonesia tetap jaya dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Source : http://www.pontianakpost.com


Denaihati
Share this article :

24 comments:

  1. selamat hari guru para penerang gulita,...:)

    BalasHapus
  2. selamat hari guru...
    semangat ya buat guru2 tercinta!!
    kalian semua pelita hidupku :)

    BalasHapus
  3. Selamat Hari Guru
    Semoga di hari guru, menjadikan bangsa ini menjadi lebih bermartabat

    BalasHapus
  4. ayah saya seorang (pensiunan) guru. Selamat hari guru 2011

    BalasHapus
  5. hemmhh,,bukannya sekarang tanggal 25 november gan??
    hemmhh,,buat para guru makin semangat dan sabar ya memberika ilmu pada murid2ny....Kau adalah pahlawan tanpa tanda jasa...terima kasih

    BalasHapus
  6. selamat hari guru,,
    saya,baru tau kalau organisasi para guru sudah ada dari jaman dahulu,sebelum namanya berubah menjadi PGRI,,terima kasih pengetahuan barunya

    BalasHapus
  7. berkunjung sob..salam blogger
    sukses selalu yah..:)

    BalasHapus
  8. ternyata di bulan november ini banyak perayaan perayaan,dari mulai ultah,lebaran,pernikahan,,dan kemenangan bagi indo dlm cabang seagamenya,,heheh,,november membawa berkah dehh

    BalasHapus
  9. Selamat Hari Guru Nasional, yg ke 66.
    Peran guru sangat membantu dlam hidup saya..
    is the best, pokona mah,,heee

    BalasHapus
  10. selamat hari guru ya pak.. bu.. guru kalian memang pahlawan tanpa jasa yang selalu ikhlas dalam membimbing kami takan bisa seperti ini tanpa para guru... terimakasih atas jasa yang kalian berikan kepada kami guruku is the best

    BalasHapus
  11. selamat menyambut hari guru yg ke 66.

    BalasHapus
  12. Numpang komentar nih, blog dan artikelnya bagus juga, komentar juga ya di blog saya www.memebee.net

    BalasHapus
  13. hidupppppppp guru...sebarkanlah ilmu yang berguna..

    BalasHapus
  14. SElamat hari guru bang , xi xi nama belum masuk kuota 2012 nanti thn 2013

    BalasHapus
  15. selamat hari guru,,
    pahlawan tanpa tanda jasa !!!

    BalasHapus
  16. kemarin memperingati hari PGRI ternyata biasa saja,,ini mengecewakan....kemarin malah booming booming nya pernikahan ibas,huhhhhh payahh

    BalasHapus
  17. selamat hari guru sedunia , jasa muu sangat berharga !!

    BalasHapus
  18. tanpa guru kita tidak akan seperti sekarang ,,

    BalasHapus
  19. ibu ku dulu sebagai guru ,, aku pun ingin seperti nya ,,
    terimakasih guru ..
    jasamu sungguh mulia !!

    BalasHapus
  20. makasih ibu / bapak guru ..
    selamat hari guru !

    BalasHapus


KOMENTAR ANDA SANGAT KAMI HARAPKAN UNTUK PENGEMBANGAN BLOG INI

MOHON MAAF, KOMENTAR YANG MENGANDUNG LINK TERPAKSA SAYA HAPUS.

SAATNYA REKENING ANDA BERTAMBAH SECARA OTOMATIS

  1. Terpercaya, baru beberapa hari launching http://goo.gl/q9UZSR sudah mampu membayar membernya hingga jutaan rupiah
  2. Stop frustasi, saatnya jalanin http://goo.gl/q9UZSR kerja online dengan hasil pasti dan bisa dipantau perkembangan komisi setiap detiknya
  3. Bisnis online paling aman dan paling asyikkkk, iya disini http://goo.gl/q9UZSR
  4. Hanya di http://goo.gl/q9UZSR kita akan dibayar hanya dengan mendatangkan pengunjung meski tidak upgrade
  5. Ambil langkah tepat sekarang untuk mewujudkan kebebasan finansial Anda di http://goo.gl/q9UZSR
  6. Jika saat ini Anda masih belum menghasilkan puluhan hingga ratusan ribu rupiah dari internet, saatnya bergabung bersama kami secara gratis di http://goo.gl/q9UZSR
  7. Anda memiliki potensi untuk meraih puluhan juta rupiah dari internet, klik http://goo.gl/q9UZSR untuk bergabung bersama ribuan member kami

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : METROTIK | METROLISA
Copyright © 2013. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger