Home » , , » Supersemar Riwayatmu Kini

Supersemar Riwayatmu Kini

Written By Muhammad Yuliawan on Minggu, Maret 11, 2012 | 3/11/2012

Janganlah sekali-kali melupakan sejarah. Supersemar atau Surat Perintah Sebelas Maret merupakan tonggak perubahan radikal sistem ketatanegaraan kita. Bagaimana sejarah Super Semar banyak generasi muda kita yang buta sejarah Super Semar dan latar belakangnya.

Surat Perintah Sebelas Maret atau Surat Perintah 11 Maret yang disingkat menjadi Supersemar adalah surat perintah yang ditandatangani oleh Presiden Republik Indonesia Soekarno pada tanggal 11 Maret 1966.

Supersemar versi Presiden. Sumber : Wikipedia


Surat ini berisi perintah yang menginstruksikan Soeharto, selaku Panglima Komando Operasi Keamanan dan Ketertiban (Pangkopkamtib) untuk mengambil segala tindakan yang dianggap perlu untuk mengatasi situasi keamanan yang buruk pada saat itu.

Sebagian kalangan sejarawan Indonesia mengatakan bahwa terdapat berbagai versi Supersemar sehingga masih ditelusuri naskah supersemar yang dikeluarkan oleh Presiden Soekarno di Istana Bogor.

Menurut versi resmi, awalnya keluarnya supersemar terjadi ketika pada tanggal 11 Maret 1966, Presiden Soekarno mengadakan sidang pelantikan Kabinet Dwikora yang disempurnakan yang dikenal dengan nama "kabinet 100 menteri". Pada saat sidang dimulai, Brigadir Jendral Sabur sebagai panglima pasukan pengawal presiden' Tjakrabirawa melaporkan bahwa banyak "pasukan liar" atau "pasukan tak dikenal" yang belakangan diketahui adalah Pasukan Kostrad dibawah pimpinan Mayor Jendral Kemal Idris yang bertugas menahan orang-orang yang berada di Kabinet yang diduga terlibat G-30-S di antaranya adalah Wakil Perdana Menteri I Soebandrio.

Berdasarkan laporan tersebut, Presiden bersama Wakil perdana Menteri I Soebandrio dan Wakil Perdana Menteri III Chaerul Saleh berangkat ke Bogor dengan helikopter yang sudah disiapkan. Sementara Sidang akhirnya ditutup oleh Wakil Perdana Menteri II Dr.J. Leimena yang kemudian menyusul ke Bogor.

Situasi ini dilaporkan kepada Mayor Jendral Soeharto (yang kemudian menjadi Presiden menggantikan Soekarno) yang pada saat itu selaku Panglima Angkatan Darat menggantikan Letnan Jendral Ahmad Yani yang gugur akibat peristiwa G-30-S/PKI itu. Mayor Jendral (Mayjend) Soeharto saat itu tidak menghadiri sidang kabinet karena sakit. (Sebagian kalangan menilai ketidakhadiran Soeharto dalam sidang kabinet dianggap sebagai sekenario Soeharto untuk menunggu situasi. Sebab dianggap sebagai sebuah kejanggalan).

Mayor Jendral Soeharto mengutus tiga orang perwira tinggi (AD) ke Bogor untuk menemui Presiden Soekarno di Istana Bogor yakni Brigadir Jendral M. Jusuf, Brigadir Jendral Amirmachmud dan Brigadir Jendral Basuki Rahmat. Setibanya di Istana Bogor, pada malam hari, terjadi pembicaraan antara tiga perwira tinggi AD dengan Presiden Soekarno mengenai situasi yang terjadi dan ketiga perwira tersebut menyatakan bahwa Mayjend Soeharto mampu mengendalikan situasi dan memulihkan keamanan bila diberikan surat tugas atau surat kuasa yang memberikan kewenangan kepadanya untuk mengambil tindakan. Menurut Jendral (purn) M Jusuf, pembicaraan dengan Presiden Soekarno hingga pukul 20.30 malam.

Presiden Soekarno setuju untuk itu dan dibuatlah surat perintah yang dikenal sebagai Surat Perintah Sebelas Maret yang populer dikenal sebagai Supersemar yang ditujukan kepada Mayjend Soeharto selaku panglima Angkatan Darat untuk mengambil tindakan yang perlu untuk memulihkan keamanan dan ketertiban.

Surat Supersemar tersebut tiba di Jakarta pada tanggal 12 Maret 1966 pukul 01.00 waktu setempat yang dibawa oleh Sekretaris Markas Besar AD Brigjen Budiono. Hal tersebut berdasarkan penuturan Sudharmono, dimana saat itu ia menerima telpon dari Mayjend Sutjipto, Ketua G-5 KOTI, 11 Maret 1966 sekitar pukul 10 malam. Sutjipto meminta agar konsep tentang pembubaran PKI disiapkan dan harus selesai malam itu juga. Permintaan itu atas perintah Pangkopkamtib yang dijabat oleh Mayjend Soeharto. Bahkan Sudharmono sempat berdebat dengan Moerdiono mengenai dasar hukum teks tersebut sampai Supersemar itu tiba.

Berbagai usaha pernah dilakukan Arsip Nasional untuk mendapatkan kejelasan mengenai surat ini. Bahkan, Arsip Nasional telah berkali-kali meminta kepada Jendral (Purn) M. Jusuf, yang merupakan saksi terakhir hingga akhir hayatnya 8 September 2004, agar bersedia menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi, namun selalu gagal. Lembaga ini juga sempat meminta bantuan Muladi yang ketika itu menjabat Mensesneg, Jusuf Kalla, dan M. Saelan, bahkan meminta DPR untuk memanggil M. Jusuf. Sampai sekarang, usaha Arsip Nasional itu tidak pernah terwujud. Saksi kunci lainnya, adalah mantan presiden Soeharto. Namun dengan wafatnya mantan Presiden Soeharto pada 27 Januari 2008, membuat sejarah Supersemar semakin sulit untuk diungkap.

Dengan kesimpangsiuran Supersemar itu, kalangan sejarawan dan hukum Indonesia mengatakan bahwa peristiwa G-30-S/PKI dan Supersemar adalah salah satu dari sekian sejarah Indonesia yang masih gelap.

Dalam penulisan sejarah, tekanan tidak hanya terletak pada "apa sebenarnya yang terjadi di masa lampau", melainkan juga pada bagaimana kita semua "berdialog" dengan fakta masa lalu itu. Itulah sebabnya sering dikatakan bahwa sejarah harus terus dipahami. Dengan cara demikian sejarah bukan hanya menyangkut urusan masa lampau, melainkan juga erat terkait dengan masa kini, dan selanjutnya masa depan.

Memahami sejarah dengan cara demikian kiranya akan membantu kita untuk lebih bersemangat dalam meneliti dan mengkaji masa lalu kita, entah sebagai individu maupun sebagai bagian dari bangsa secara keseluruhan.

Sumber : Wikipedia





Denaihati



Share this article :

36 comments:

  1. Supersemar merupakan salah satu rangkaian sejarah bangsa ini yang masih terus diperdebatkan. Sayangnya para saksi kunci memilih bergeming hingga nafas terakhir masing2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. meskipun demian sebagai rakyat Indonesia tetap berharap suatu saat kebenaran sejarah akan terungkap.

      Hapus
  2. masih ada kontroversi pada supersemar ini sampai sekarang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Kang... salah satu dari sekian sejarah Indonesia yang masih gelap.

      Hapus
  3. Bermodal kertas selembar itu Pak Harto bisa memanfaatkan dengan sempurna dengan "caranya"...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan beliau memimpin selama lebih 32 tahun, yang situasinya sekarang tidak jauh berbeda.

      Hapus
  4. memang banyak kontroversi dan lain sebagainya tapi itulah sejarah tergantung siapa yang lagi berkuasa. Semoga yang baiknya bisa diteruskan yang tidak baik dijadikan pelajaran

    BalasHapus
  5. Sejarah telah banyak dilupakan oleh kaum muda masa kini meski SUPERSEMAR memilikinilai sejarah yang tinggi

    BalasHapus
  6. artikelnya mengingatkan saya pelajaran sejarah waktu di SD

    BalasHapus
  7. nice :)
    saya senang mengikuti postingan anda
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami.

    BalasHapus
  8. i love ur post, keep share^^
    mampir balik ke website kami yaa...
    berbagi pada sesama dengan mengunjungi http://hapeduli.hajarabis.com/

    BalasHapus
  9. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    BalasHapus
  10. tentunya kita tidak boleh lupa akan sejarah yang ada di indonesia ini

    BalasHapus
  11. nice post..
    di tungggu postingan terbarunya ya

    BalasHapus
  12. makasih atas infonya
    saya sampai lupa dengan sejarah supersemar

    BalasHapus
  13. supersemar akankah selamanya menjadi misteri sejarah, entahlah

    BalasHapus
  14. dikalangan pelajar yang selalu terngiang tentang supersmart hanyalah beasiswa.hehe

    BalasHapus
  15. padahal kemaren tanggal sebelas ya, kenapa gada peringatan khusus atau semacamnya di kampung saya?

    BalasHapus
  16. saya baru tahu surat dan bentuk supersemar,terimakasih atas informasinya!!!salam indonesia damai sejahtra...

    BalasHapus
  17. nice info bos..
    mohon kritikanya di blog baru sya bos :)
    ------------terima kasih-------------

    BalasHapus
  18. info yang pas dan sangat bermanfaat :)

    thanks for share ya om :)

    BalasHapus
  19. supersemar,,ini merupakan sejarh bangsa,,,jadi inget saat sekolah,,,he,,

    BalasHapus
  20. semua hanya sejarah apabila kita yang generasi penerus tidak peduli akan sejarah yang ada...

    BalasHapus
  21. Perdebatan sejarah hanya akan menimbulkan pro dan kontra, sebagai penerus sejarah seharusnya kita bagaimana menyikapi kegelapan sejarah yang sangat sulit terungkap, ataukah kita hanya akan selalu mengungkit sejarah tersebut tanpa ada reaksi untuk mengatasi permasalahan saat ini yang akan menjadi sejarah baru pada masa mendatang

    he.. he.. ngelantur nich bang
    salam hangat dari pamekasan madura

    BalasHapus
  22. postingan bapak ini menarik

    bagus sekali…
    alangkah baiknya jika kita saling mengenal berbagi informasi,, kalau ada waktu boleh dong bapak kunjungi web kami http:unsri.ac.id …
    terima kasih bapak…

    BalasHapus
  23. makasih banyak info nya ,,,,,

    BalasHapus
  24. hemmmm sbagai anak yang kurang tahu sejarah saya ucapkanm terima kasih banyak untuk plejaran sejarah hari ini !!!
    moga nanti sejarah supersemar bisa terungkap ..
    wallahuallam !!

    BalasHapus
  25. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    BalasHapus
  26. ada yang bilang bahwa supersemar itu ada 2 halaman tapi nyatanya hanya ada satu...terus yang satunya lagi dikemanakan???!!

    BalasHapus
  27. informasi yang sangat bermanfaat, terima kasih telah mengingatkan kembali sejarah bangsa. Jangan pernah lupakan sejarah!
    Salam kenal..

    BalasHapus
  28. Bukan supersmarnya yang saya kagumkan, tapi kedua tokoh itu. mmmh kalau aja mereka masih hidup ya. ingin rasanya bisa berjabatan tangan dengan mereka... Supersemar adalah ciri berakhirnya pemerintahan reformasi dan awal berputarnya pemerintahan orde baru. "banyak generasi muda kita yang buta akan sejarah supersemar" saya sangat setuju dengn kalimat ini. memang benar generasi sekarang banyak yang tidak pedulu akn nilai-nilai sejarah. namun blog ini telah mengingtkan mereka. terima kasih.

    BalasHapus

loading...

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger