Home » , , » Corat-Coret Usai Pengumuman Ujian Nasional adalah Budaya Kebablasan

Corat-Coret Usai Pengumuman Ujian Nasional adalah Budaya Kebablasan

Written By Muhammad Yuliawan on Jumat, Mei 25, 2012 | 5/25/2012

Tradisi aksi corat-coret seragam hingga mengecat rambut yang dilakukan pelajar tingkat SMA/SMK setelah pengumuman kelulusan Ujian Nasional (UN), seolah menjadi budaya yang terus dilestarikan di hampir seluruh tanah air. Bukan cuman dikalangan Siswa SMA/SMK saja, malah sudah banyak dicontoh oleh kalangan siswa SMP dan lebih parah lagi murid SD.

Tradisi Corat-Coret adalah Budaya Kebablasan

Tradisi Corat-Coret adalah Budaya Kebablasan

Tradisi Corat-Coret adalah Budaya Kebablasan


Tradisi Corat-Coret adalah Budaya Kebablasan

Perlu disadari bahwa tradisi itu sebenarnya sudah mencerminkan kita sebagai generasi yang penuh dengan sifat hura-hura dan tidak mempedulikan orang lain. Bukankah lebih baik baju seragam itu dikumpulkan dan nantinya disumbangkan kepada adik kelas atau mereka yang lebih membutuhkan?

Kebiasaan corat-coret seragam kerap berlanjut dengan kegiatan konvoi sepeda motor di jalan raya. Hal ini meninggalkan kesan yang berlebihan dalam meluapkan kegembiraan.

Bagi sebagian orang, memang perlu melepaskan ekspersi setelah sekian bulan waktu fokus belajar, ikut bimbingan belajar dan sebagainya. Namun, tidak mesti melepaskan ekspresi dengan kebablasan seperti corat-coret dan konvoi di jalanan yang dapat membahayakan nyawa sendiri maupun orang lain.

Alangkah baiknya aksi hura-hura sejenak itu diganti dengan kegiatan yang lebih positif, misalnya tetap menggelar adegan corat-coret, tetapi di atas kain putih sepanjang 15 meter. Nantinya, spanduk penuh dengan tanda tangan siswa itu akan dipajang di sekolah. Ataukah menggelar acara menari bersama di lapangan sekolah. Yang menjadi pertanyaan, sampai kapan tradisi corat-coret baju ini bisa dihilangkan? Pekerjaan berat bagi Guru...... terutama saya tentunya...





Denaihati
Share this article :

27 comments:

  1. mungkin bajunya lebih bagus untuk disimpan disumbangkan ke adik kelas kan lebih berguna

    BalasHapus
  2. postingan yang sangat bagus sekali gan,
    setiap dalam kelulusan sekolah tingkat SMA/SMK pasti selalu ada aksi curat-coret ataupun konvoi,dan saya pernah lihat juga aksi curat-coret itu bukan hanya diseragam mereka saja tetapi curat-coret ke dalam tembok orang lain dan setiap kelulusan pasti selalu ada pertengkarang seorang siswa dengan sekolah lainnya yang bermusuhan . hal ini menyebabkan merugikan orang lain dan mengalami terganggunya lalu lintas jalanan.
    apakah mereka tidak memikirkan untuk kalangan yang dibawah kita yang sangat membutuhkan seragam sekolah kenapa tidak di sumbangkan untuk adik" kita yang membutuhkannya,lebih baik di sumbangkan mendapatkan pahali daripada hura" yang gak jelas tpi mengakibatkan merugikan orang lain dan tidak mempunyai manfaat.

    BalasHapus
  3. Dulu waktu lulus SMA, alhamdulillah...saya dan semua teman2 menyumbangkan baju2 kami...

    BalasHapus
  4. iya,lebih baik bajunya di sumbangkan ke adik kelas yg kurang mampu,dari pada di corat-coret mubajir...!!!

    BalasHapus
  5. itu cara yang bagus pak,,coba kalau tahun kemarin saat saya lulus ada acara coret2 di spanduk,,kan seru dari pada di baju,,hehe

    BalasHapus
  6. corat coret di baju usai pengumuman ujian menurut saya itu budaya turunan dari orang tua deh..... tapi sebaiknya corat coret nya di spanduk aja deh, biar bajunya dapat disumbangkan ke orang yang membutuhkan

    BalasHapus
  7. waaa asyik tuh yaa !! saya wktu lulus SMK taun kmarin juga seperti itu asikk banget sihh !! xixixxi !! yaaa tp ada sebagian baju sih yang di sumbangkan !! kan dulu aku punya baju seragam 2

    BalasHapus
  8. Untung waktu saya masih sekolah..pas kelulusan ga ada tradisi corat coret....dan bajunya di sumbangin ke adik" kelas yg kurang mampu..

    BalasHapus
  9. ya mungkin itu ekspresi mereka yang kurang bisa berfikir lebih dewasa..

    BalasHapus
  10. mungkinkah tradisi di indonesia yang seperti ini dapat ditinggalkan oleh para murid?
    saya rasa tidak, walaupun iya pasti butuh waktu dan penanganan yang lebih tegas

    BalasHapus
  11. mungkin luapan ekspressi itu seharusnya lebih ditujukan sebagai rasa bersyukur karena telah lulus dari UN, menggelar syukuran atau apa lah..bukannya dengan aksi coret2 seperti itu.
    Guru akan sangat kesulitan, jika memang dari murid2nya sendiri tidak ada kesadaran.

    BalasHapus
  12. Iya.. coret-coret di spanduk yang gede lebih baik daripada di seragam. Lumayan seragamnya bisa dikasih ke adik ane XD :nice post

    BalasHapus
  13. sayang pakaian seragam sekolah diconteng begitu, sekurang-kurangnya boleh diberikan pada adik2 contohnya.
    saya rasa bukan semua pelajar buat perkara macam ni.

    BalasHapus
  14. mendingan disumbangin bajunya buat adik2, lagi pula tidak semua pelajar berbuat yang kaya gini!!

    nice share !!!

    http://dotomoshare.blogspot.com/

    BalasHapus
  15. sayang banget seragamnya, lebih baik di kasihkan ke orang2 yang membutuhkan

    BalasHapus
  16. betul baget gan, lebih baik di sumbangkan..
    masih banyak orang di sekeliling kita yang memutuhkan seragam itu, daripada kita di pakai intuk corat-coret

    BalasHapus
  17. mungkin untuk menghilangkan tradisi seperti itu sangat sulit sekali, dan jika iya dapat di hilangkan itu juga kemungkinan membutuhkan ketegasan dari pihak-pihak tertentu,terutama kesadaran dari para siswa

    BalasHapus
  18. untuk meluapkan ekspresi kegembiraan sebaiknya kita mengadakan syukuran bersama dari pada melakukan aksi corat-coret

    BalasHapus
  19. setuju om .. memang lebih baik bajunya disumbangkan sama orang yang lagi membutuhkan.
    dengan selalu bersyukur maka itu lebih dari cukup. terkadang dengan melakukan konvoi seperti itu suka terjebak dalam aksi tawuran ..

    BalasHapus
  20. janganlah mengekspresikan sesuatu itu secara berlebihan ..

    BalasHapus
  21. iya gan..mending di sumbangin k orang" yg kurang mampu..jangan di corat-coret...

    BalasHapus
  22. mungkin ini sudah jadi tradisi x gan di indonesia, makanya susah untuk memperingatinya hehehe . . .

    BalasHapus
  23. huh ,, anak sma jamn skrnggg lbhh suka hura" ,,, dari pada memikirkn nasib mereka yang lbhh membutuhkn

    BalasHapus
  24. huhuhuh.. lbhh baik baju'a d manfaatin tuh mb /mz buar adek" kelas yg lbh membutuhkan ...

    BalasHapus
  25. kesenangan yang berkebihan itu mah ...hehe

    BalasHapus
  26. Kebiasaan seperti ini seharusnya bisa dicegah oleh pihak sekolah agar tidak teerjadi hal-hal yang tidak diinginkan kepada anak-anak kita

    BalasHapus
  27. sangat disayangkan,terimakasih gan atas info nya

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger