Home » , , » Segera Blokir 'Innocence of Muslims', Film Kontroversial Merendahkan Islam

Segera Blokir 'Innocence of Muslims', Film Kontroversial Merendahkan Islam

Written By Muhammad Yuliawan on Kamis, September 13, 2012 | 9/13/2012

Film kontroversial 'Innocence of Muslims' yang dianggap merendahkan Islam dan Nabi Muhammad menuai protes ribuan demonstran di Libya dan Mesir, bahkan hingga menewaskan Dubes AS untuk Libya. Sebenarnya apa yang membuat film ini diprotes besar-besaran?

Film 'Innocence of Muslims' memicu pergolakan hebat di sejumlah negara di Timur Tengah. Karena itu, Menkominfo Tifatul Sembiring segera melakukan pemblokiran.

"Hal ini akan tentu difollow up. Nanti kita sudah kerjasama dengan YouTube. Kalau memang ada video bernuansa penghinaan yang mengakibatkan keresahan pasti kita tutup," kata Tifatul kepada detikcom, Kamis (13/9/2012).

Tifatul masih melakukan pengecekan terhadap film itu. Upaya pemblokiran pun tak akan memakan waktu lama bila semua unsur-unsur penghinaan terpenuhi.

"Kalau bersifat penghinaan harus ditutup. Terkait dengan judi online, kekerasan, termasuk video penipuan," terangnya.

Seperti dilansir AFP, Kamis (13/9/2012), film ini mengisahkan tentang kehidupan Nabi Muhammad yang, parahnya, dibumbui dengan tema pedofil dan homoseksualitas. Sejumlah adegan dalam film yang berdurasi 2 jam ini telah diunggah ke internet dan bisa juga dilihat di sejumlah saluran satelit privat.

Secara keseluruhan, film berbudget rendah ini menggambarkan kehidupan umat muslim sebagai manusia tak bermoral dan sarat dengan kekerasan. Jika dilihat dari segi kostum yang sangat amatir, kemudian naskah yang sekenanya dan backdrop palsu, film ini sama sekali tidak menarik perhatian.

Namun semenjak diunggah ke internet, banyak pihak yang mengecam dan memprotes film ini karena konten yang ada di dalamnya. Bagaimana tidak, jika film ini terang-terangan menggambarkan Nabi Muhammad sebagai pria yang gemar tidur dengan banyak wanita dan sering membicarakan soal pembunuhan anak-anak.

Perlu diketahui bahwa film ini dibuat oleh seorang pria keturunan Israel-Amerika, Sam Bacile. Tidak banyak hal yang bisa diketahui soal Bacile yang juga berprofesi sebagai pengembang real-estate di California selatan, AS ini.

Dalam wawancaranya dengan Wall Street Journal, pernyataan-pernyataan Bacile semakin menuai kontroversi. Dimana dia menyebut Islam sebagai agama yang penuh kebencian.

"Islam itu seperti penyakit kanker," tutur Bacile.

Bacile menuturkan, dirinya bertanggung jawab sepenuhnya atas film yang mulai diunggah ke internet sejak Juli lalu. Kepada Wall Street Journal, Bacile mengungkapkan biaya film ini mencapai USD 5 juta dan berasal dari sejumlah donatur penganut Yahudi yang enggan dia sebutkan identitasnya.

Film ini dibuat tahun 2011 lalu dan memakan waktu selama 3 bulan, dengan sebagian besar lokasi syuting berada di California, AS. Bacile menuturkan, dirinya bekerja sama dengan 60 aktor dan 45 orang kru untuk memproduksi film ini.

"Film ini adalah sebuah film politik. Bukan sebuah film religius," tandas pria yang berusia 52 tahun ini.

Di Mesir, film ini memicu gugatan hukum yang diajukan seorang wartawan Mesir terhadap produser film ini. Disebutkan dalam gugatan tersebut bahwa film ini sengaja ditujukan untuk 'menyerang Islam'. Gugatan ini diawali oleh pemberitaan sejumlah media Mesir yang menyebut sejumlah umat Kopstik Mesir yang tinggal di AS ikut terlibat dalam pembuatan film ini. Pemerintah Mesir pun didesak untuk melepaskan kewarganegaraan orang-orang Mesir yang terlibat dalam film ini.

Film ini memicu unjuk rasa besar-besaran di Kairo, Mesir dan Benghazi, Libya. Ribuan demonstran menyerbu dan menyerang kantor kedutaan dan konsulat AS di dua wilayah tersebut. Tragis, Dubes AS untuk Libya Christopher Stevens beserta 3 stafnya tewas akibat serangan yang terjadi pada 11 September malam waktu setempat. Mereka tewas akibat serangan roket yang mengenai mobil yang mereka naiki saat akan meninggalkan gedung konsulat menuju tempat yang lebih aman. Pemerintah Libya terang-terang menyebut pelaku pembunuhan Stevens ini merupakan para loyalis mendiang Muammar Khadafi
.

Efek film ini sangat besar. Apalagi ketika mendengar bahwa Sam Bacile adalah seorang Israel beragama Yahudi, yang menggunakan film The Innocence of Islam sebagai propaganda untuk membantu negaranya sekaligus ‘mengungkap sisi lain Islam’. Bukan tidak mungkin, status sang sutradara ini –yang belum diketahui siapa sebenarnya— sengaja diciptakan sedemikian rupa hanya demi memancing reaksi panas dari umat Islam.


[Sumber]


Denaihati
Share this article :

12 comments:

  1. Segala sesuatu mengenai hal yang untuk memancing propaganda untuk umat Islam harus segera di musnahkan Bang. Dan saya seju untuk hal ini.


    Sukses selalu
    Salam
    Ejaantah's Blog

    BalasHapus
  2. Alllahu Akbar....inilah teroris yang sebenarnya

    BalasHapus
  3. harus di berantas itu .. :D

    BalasHapus
  4. halah, yang ngasih uji lolor sensor tuh harusnya lebih teliti lagi

    BalasHapus
  5. kalau memang filmnya seperti itu sangat pantas untuk di blokir,, janganlah saling menghjina sesama umat beragama.

    BalasHapus
  6. semoga bisa segera di blokir sengaja nih mereka memang sering memancing dengan hal-hal seperti ini

    BalasHapus
  7. gak usah pakai pertimbangan pak,,langsung aja di blokir,,denger penuturan bacile saja sudah menyakitkan...
    janganlah saling menhina agama...^_^

    BalasHapus
  8. terima kasih banyak update infonya bang iwan.

    BalasHapus
  9. lagi lagi buat provokasi, tidak pernah berhenti. untuk semua muslim di dunia jangan sampe terprovokasi dan berbuat anarkis dalam masalah ini, tetap dengan kepala dingin.

    BalasHapus
  10. Kita dukung untuk memblokir akan film pelecehan terhadap agama kita ini Bang

    BalasHapus
  11. Seharusnya umat muslim bisa menyikapinya dengan kepala dingin agar tidak jatuh korban maupun merusak citra agama Islam kita

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger