Home » , , » KEPEDULIAN KOMISI PENYIARAN INDONESIA TERHADAP TAYANGAN TELEVISI

KEPEDULIAN KOMISI PENYIARAN INDONESIA TERHADAP TAYANGAN TELEVISI

Written By Muhammad Yuliawan on Kamis, Juni 18, 2009 | 6/18/2009


Sejak disahkannya Undang-undang no. 32 Tahun 2002 terjadi perubahan fundamental dalam pengelolaan sistem penyiaran di Indonesia. Perubahan paling mendasar dalam semangat UU tersebut adalah adanya limited transfer of authority dari pengelolaan penyiaran yang selama ini merupakan hak ekslusif pemerintah kepada sebuah badan pengatur independen (Independent regulatory body) bernama Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), yang mempunyai visi : Terwujudnya sistem penyiaran nasional yang berkeadilan dan bermartabat untuk dimanfaatkan sebesar-besarnya bagi kesejahteraan masyarakat.

Independen dimaksudkan untuk mempertegas bahwa pengelolaan sistem penyiaran yang merupakan ranah publik harus dikelola oleh sebuah badan yang bebas dari intervensi modal maupun kepentingan kekuasaan.

Belajar dari masa lalu dimana pengelolaan sistem penyiaran masih berada ditangan pemerintah (pada waktu itu rejim orde baru), sistem penyiaran sebagai alat strategis tidak luput dari kooptasi negara yang dominan dan digunakan untuk melanggengkan kepentingan kekuasaan. Sistem penyiaran pada waktu itu tidak hanya digunakan untuk mendukung hegemoni rejim terhadap publik dalam penguasaan wacana strategis, tapi juga digunakan untuk mengambil keuntungan dalam kolaborasi antara segelintir elit penguasa dan pengusaha.

Selama ini sentralisasi lembaga penyiaran berakibat pada diabaikannya hak sosial-budaya masyarakat lokal dan minoritas. Padahal masyarakat lokal juga berhak untuk memperolah informasi yang sesuai dengan kebutuhan polik, sosial dan budayanya. Disamping itu keberadaan lembaga penyiaran sentralistis yang telah mapan dan berskala nasional semakin menghimpit keberadaan lembaga-lembaga penyiaran lokal untuk dapat mengembangkan potensinya secara lebih maksimal. Undang-undang no. 32 Tahun 2002 dalam semangatnya melindungi hak masyarakat secara lebih merata.

Sebagai bentuk kepedulian dan pelaksanaan visi dari KPI, berikut berapa Acara Televisi yang pernah mendapat teguran dari KPI sejak Januari 2009, adalah :
  • Bukan Empat Mata – Trans7
  • Curhat dengan Ajasmara – TPI
  • Big Movies dengan judul “Man of Wars”, “Moving Target”, “US Seal 2”, “Air Marshall”, dan “Prophet” yang ditayangkan Global TV .
  • Film Lepas Indosiar (FTV)
  • Bodo Amat Ah (TPI)
  • Lajang (ANTV).
  • Cagur Naik Bajaj (ANTV).
  • Dahsyat (RCTI)
  • Suami-suami Takut Istri yang ditayangkan di Trans TV
  • Sinetron Muslimah
  • Sinetron Abdel dan Temon yang ditayangkan di Global TV
  • Sinetron Alisa – RCTI
  • Tawa Sutra – ANTV
  • Sinetron Monalisa – Indosiar
  • Sinetron Hareem - Indosiar
Pemantauan Langsung juga dilakukan terhadap 15 program acara mencakup 390 episode. Program ini diberi sanksi sesuai dengan tingkat pelanggarannya terhadap Undang-undang Penyiaran No. 32 Tahun 2002 dan Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3SPS).

Program tersebut di atas mendapat teguran dan bahkan pemberhentian tayang disebabkan karena menampilkan salah satu dari yang tersebut di bawah ini :
  • Menampilkan kekerasaan fisik yang sangat intensif dan dilakukan dengan atau tanpa senjata.
  • Memperlihatkan cara pembunuhan secara close-up hingga tergambar dengan rinci bagaimana senjata digunakan untuk membunuh sekaligus menampilkan ekspresi wajah korban.
  • Kerap muncul kata-kata kasar dan makian dalam bahasa Inggris.
  • Tidak memperhatikan norma-norma kesopanan dan kesusilaan dalam konteks hubungan suami-istri.
  • Menampilkan adegan kekerasan dalam tumah tangga, dan mengucapkan kata-kata kasar secara dominan.
  • Menampilkan adegan kekerasan verbal dan fisik serta berindikasikan melanggar kaidah-kaidah agama, seperti perlakuan yang tidak pantas terhadap orang tua.
  • Mengandung adegan dan pembicaraan vulgar dan menampilkan kekerasan fisik secara berulang-ulang.
Kalaupun pihak Stasiun Televisi yang bersangkutan akan menanyangkan ulang program tersebut, KPI Pusat menghimbau agar memperbaiki materi siarannya , memindahkan jam tayang dan menampilkan klasifikasi acara remaja (R) dan bimbingan orang tua (BO), disetiap penayangan .

KPI akan terus memantau semua tayangan Acara Televisi dan akan memberikan sanksi lebih lanjut sesuai dengan ketentuan dalam UU Penyiaran.

Untuk itu pihak KPI mengajak peran serta masyarakat untuk aktif memantau semua tayangan dan melaporkan ke KPI dengan fakta dan identitas pelapor yang jelas melalui email www.kpi.go.id, sms melalui nomor 081213070000, Faks dan telp ke nomor (021) 6340667 / 6340713.

Selama bulan Januari hingga Mei 2009, KPI telah menerima lebih dari 4300 pengaduan masyarakat untuk berbagai kategori tayangan.

Akankah Sinetron Manohara mendapat teguran ?

Sumber :
Komisi Penyiaran Indonesia Pusat
http://www.kpi.go.id/

Share this article :

40 comments:

  1. PERTAMAX....:11
    nice post nie...
    mbaca sambil ngupi nie :17...

    hu uh tuh...
    biar pertelevisian di indonesia semakin dewasa ya mas :D...

    salam kenal :D...

    BalasHapus
  2. hiuffttt...kok lama bgt yah buka kotak komen :(
    yah kayakNya itu sgt di perlukan, kan yg nonton bukan cuma orang dewasa, anak kecil juga. btw kok ujung2nya manohara lagi yah :42

    BalasHapus
  3. semoga pertelevisian indonesia semakin dewasa....

    BalasHapus
  4. KITA SEHARUSNYA IKUT MENDUKUNG SEMUA KEBIJAKAN DARI KPI,KARNA BAGAIMANAPUN JUGA INI DEMI KEBAIKAN KITA SEBAGI MASYARAKAT DAN BANGSA YANG BAIK.AGAR APA YANG TAK PANTAS DITAYANGKAN BISA DI PERBAIKI KE DEPAN,SEMUA STASIUN TV JUGA HARUS BISA MAWAS DIRI DALAM MENAYANGKAN SEMUA INFORMASI PADA MASYARAKAT KITA,

    BalasHapus
  5. KITA SEMUA HARUS DUKUNG SEMUA KEPUTUSAN DAN TINDAKAN DARI KPI,KARNA ITU SEMUA DEMI KEBAIKAN KITA BERSAMA,SALAM

    BalasHapus
  6. UNTUK SEMUA STASIUN TV AGAR LEBIH HATI HATI LAGI MENAYANGKAN SEMUA INFORMASI BAGI MASYARAKAT KITA,BAGAIMANAPUN JUGA KITA ADLAH BANGSA YANG MASIH MEMEGANG TEGUH PRINSIP ADAT KETIMURAN,INGAT ITU,SALAM

    BalasHapus
  7. duh kenapa lagi dengan dasyat..
    janga sampai off..

    BEM mesti of dah... :14

    BalasHapus
  8. info bagus bang,.....saya sih jarang nonton tv. paling2 klo pun nonton acara "kick andy sama bukan 4 mata"

    BalasHapus
  9. Ya mudah2an KPI bisa menjalankan fungsinya dengan baik dan independen, sehingga masyarakat akan terlindungi

    BalasHapus
  10. wah.. ternyata itu toch aturannya.. nah lho kalo acara2 kuis yang tengah malem dibawain sama cewek2 seksi itu gimana...? ga ditegur krn acaranya tengah malem ato gimana ?

    BalasHapus
  11. Saya tidak setuju......
    KPI dapat merusak kreatifas senias,... menurut FB ( fajar bukan ) yang terpenting adalah para penontonnya sendiri......

    BalasHapus
  12. hihihi... ternyata tawa sutra termasuk juga ya.. padahal aku lumayan seneng bgt ngeliat tuh acara...

    BalasHapus
  13. hmm... kayaknya emang saat ini banyak banget acara yang lebih mementingkan penghasilan sih...

    BalasHapus
  14. wew!! sudah lama gak liat tipi, baru ngeh ternyata banyak acara tv yang kena teguran

    BalasHapus
  15. wow!!dari dftar tuh ngeliat dahsyat kna tegur juga???
    ada apa ya...
    ataw mungkn krna mc nya....??
    tapi yg penting agar pertelevisian indonesia makin maju,,,dengan menampilkan acara2 yg bermutu...
    1lagi psan sya moga snetron remaja dikurangilah...

    BalasHapus
  16. saya bingung mau memberi komentar apa sama blog ini,, konetnnya terlalu tinggi buat saya,, jadi saya kurang begitu faham.. :D heheh

    maklum, bukan orang politik..
    cuma Ndeso,, suka Ngetik sajah..

    BalasHapus
  17. waduh thanks ya infonya, bagus blognya? minta dukungan dan saran kritiknya ya, maklum newbie,hee:10
    oya seru nih emoticonnya, dapat dari mana nih :23

    :29

    BalasHapus
  18. termehek mehek juga kena loh... saya baca infonya di kompas

    BalasHapus
  19. Bijak saja:
    tetapkan nilai pada yang nyata,
    tutupkan tinta dari yang maya...

    BalasHapus
  20. hampir semua La setuju tuh (kena teguran KPI) coz, mank agak gimanaa...gitu (alesannya macem2, tapi ntar La post lagi alasannya setelah sola ashar)

    cuma 2 acara ini yg ga setuju,
    # Cagur Naik Bajaj (ANTV).
    # Dahsyat (RCTI)

    kenapa sih??...perasaan baik2 za dch....

    BalasHapus
  21. salam kenal pak.. mau nanya, ada apa dengan Dahsyat sehingga dia ditegur KPI ya? prasaan acaranya fun2 aja..

    BalasHapus
  22. :14
    masih banyak sinetron yang kurang wajar untuk ditampilkan
    kok lolos sensor KPI ya

    :19

    BalasHapus
  23. wah... klu namanya dah naik peringkat, ditegur seribu kali, nggak pernah kapok.. :D

    BalasHapus
  24. nice posting kunjungan perdana salam kenal yah.

    BalasHapus
  25. tukeran link yuks.....

    BalasHapus
  26. Akankah Sinetron Manohara mendapat teguran ?

    kita lihat saja..
    xixixi..

    BalasHapus
  27. Ayo Dukung KPI, Selamatkan moral bangsa!

    BalasHapus
  28. Makasih infonya... Sangat bermanfaat...

    SEMOGA KPI DAPAT MENJALANKAN DAN MEWUJUDKAN VISI DAN MISI MEREKA. SEHINGGA DAPAT TURUT MEMAJUKAN BANGSA INDONESIA YANG SAMA-SAMA KITA CINTAI INI...

    Sukses Selalu :16

    BalasHapus
  29. setju bgt t tapi jgn ada katabelece aja :16

    BalasHapus
  30. Wooow info yang lengkap bang...semoga pertelevisian indonesia bermanfaat ya...

    BalasHapus
  31. Wah.., Bang Iwan pemerhati acara televisi ternyata..
    Beberapa acara televisi udah di"tayangkan" di blog ini juga soalnya hehehe...
    Mantaps...!!

    BalasHapus
  32. Semoga semakin banyak tayangan yang mendidik setelah ini, Karena banyak yang berhati2 memilih tayangan untuk keluarganya. :)

    Maaf yah pak, jarang mampir.

    BalasHapus
  33. Pak, selain ngeblog sering nonton TV juga yah? :) maaf yah pak, jarang mampir :(

    BalasHapus
  34. Semoga tayangan televisi semakin mendidik, bukan hanya menjual mimpi....dan KPI bener2 pengawas demi kepentingan pemirsa, bukan memperlebar lahan PUNGLI....

    BalasHapus
  35. Kalo aku gak suka sinetron, soalnya sering berlebihan. Kalau itu gak bisa jadi alasan peneguran ya? 39

    BalasHapus
  36. Untung acara Budi Anduk gak dicekal..
    Emang Budi Anduk TOP BGT
    tapi emang aku kadang gak suka sama acara2 aneh di Tipi
    gak mutu, kaya acara curhatnya Anjasmara
    kliatan banget rekayasa
    siapa sih punya aib kok mau di beberkan di muka umum
    trus saksinya mau lagi..
    kliatan boongnya !!

    BalasHapus
  37. komisi penyiaran indonesia.. ini salah satu program temen KKN saya mas dulu TTG KPID. peduli memilih2 acara TV. kan komisi ini pernah menyetop acara 4 mata tukul dulu. makanya di ganti bukan 4 mata. nice posting mas.

    BalasHapus
  38. hanya mengejar rating stasiun TV kita kadang ngawur bikin acara...jam tayang pun tak diperhitungkan...kasian anak-anak...

    BalasHapus
  39. Amazing artikel…. Semoga saya bisa praktekan tipsnya dan berhasil

    BalasHapus

loading...

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger