Home » » 4 Plus 1 KARAKTER MANUSIA MAJU

4 Plus 1 KARAKTER MANUSIA MAJU

Written By Muhammad Yuliawan on Selasa, September 08, 2009 | 9/08/2009

Kalau boleh menyesal atau protes tentu kita akan teramat sangat menyesal dan berteriak keras-keras karena telah dijajah ratusan tahun oleh Belanda. Kalau boleh memilih, tentu kita lebih memilih dijajah oleh Inggris ketimbang negeri Kincir Angin itu.

Karena kedatangan Belanda pada masa penjajahan dulu hanya sebatas menguras habis harta kekayaan Indonesia, tidak lebih. Sehingga hasil yang terlihat sampai sekarang adalah bangsa Indonesia yang tidak lebih maju dibanding negara tetangga yang dijajah oleh Inggris.

Meski ada yang membenarkan, nampaknya itu ungkapan orang-orang yang begitu pesimis dan pasrah menerima kenyataan bangsa yang carut marut seperti saat ini. Karena yang jelas, hukum alam membuktikan, siapa yang punya kemauan dan tekad kuat untuk maju, dialah yang maju dan akan meninggalkan jauh dibelakang mereka yang malas dan pasifnya pasif, satu dari tiga karakter manusia selain Proaktif dan Aktif.

Seperti dikatakan Steven R Covey dalam “Tujuh Kebiasaan Manusia Efektif”, Proaktif adalah satu pondasi utama yang mendukung proses perkembangan dan kemajuan manusia. Jadi jika seorang individu dengan diikuti oleh individu lainnya menciptakan satu kelompok manusia proaktif, jelas perubahan besar yang mereka dapatkan. Itu belum ditambah enam kebiasaan lainnya. Aktif saja tidak cukup, karena orang aktif belum tentu memiliki inisiatif ataupun inovasi untuk senantiasa mencoba dan memulai hal-hal baru, yang lebih baik.

Orang aktif hanya melaksanakan program-program yang sudah diset dan tida melakukan diluar dari itu. Sementara masalahnya, setuju atau tidak, satu karakter bangsa ini adalah malas, satu item dari sekian banyak item orang-orang pasif. Dan yang lebih menyakitkan, karena Indonesia adalah pemeluk agama Islam terbesar di dunia, maka orangpun melekatkan malas (dan selebihnya, pasif) itu pada muslim.

Satu analisa yang masih boleh disanggah Maaf jika tidak setuju, bisa dikatakan saat ini (dan mungkin sampai akhir zaman) bangsa eropa akan selalu lebih leading dibandingkan bangsa-bangsa lainnya, apalagi Asia. Kalaupun harus mengesampingkan beberapa faktor yang dikemukakan John Naismith dan Patricia Aburdence dalam Megatrend 2000 dimana hampir seluruh sektor kehidupan orang Asia (termasuk Indonesia) dikuasai oleh eropa, tetapi kita bisa melihatnya dari sikap dan karakter bangsa eropa yang membuat mereka menjadi bangsa yang maju. Bahkan Yusuf Qaradhawi sendiri melihat kalaupun akan ada kebangkitan Islam, maka itu pasti bermula dari eropa, bukan Asia (apalagi Indonesia) seperti yang pernah ‘dicita-citakan’ muslim Indonesia.

Berkenaan dengan itu Yusuf Qaradhawi menyitir sebuah hadits yang kurang lebih berbunyi: empat karakter yang membuat bangsa romawi (eropa) selalu lebih maju sampai di akhir zaman, Pertama, mereka lebih cerdas meski dalam kondisi terkena fitnah. Kedua, cepat bangkit setelah jatuh, ketiga, cepat maju setelah mengalami kemunduran, dan keempat, terbaik dalam mu’amalah.

Sementara satu tambahan karakter lagi yakni, tidak menerima dizhalimi (oleh penguasa). (HR. Bukhari) Karakter pertama menjelaskan betapa orang-orang eropa memiliki tingkat pengendalian diri, emosi yang baik. Sehingga dihadits dikatakan meski dalam keadaan fitnah sekalipun mereka tetap rasional. Berbeda dengan kita yang terkadang kerap mengkedepankan emosi dan bertindak reaktif mensikapi sesuatu tanpa berpikir matang terlebih dahulu. Karakter kedua menjelaskan kemampuan recovery yang dimiliki kebanyakan bangsa di eropa. Bandingkan dengan bangsa kita yang bahkan sampai sekarang masih menyalahkan penjajahan Belanda sebagai penyebab kesengsaraan.

Kita terlalu lama meratapi dan mengharap belas kasih agar bangsa lain menolong kita. Ini seperti anak kecil yang terjatuh ketika bermain lari-larian bersama temannya, ia tidak akan bangun sebelum seorang temannya mengasihani dan menghulurkan tangannya. Sikap yang diambil temannya tak perlu dipermasalahkan, karena itu yang disebut empati. Tapi justru sikap menunggu huluran tangan orang lain itulah yang sampai dewasa pun ternyata menjadi kebiasaan.

Karakter selanjutnya, jelas terkait dengan dua karakter sebelumnya, berangkat dari pengendalian diri yang baik serta kemampuan recovery yang tinggi, meski sempat mengalami kemunduran biasanya mereka cepat sadar dan berupaya untuk memperbaiki nasib bangsa sehingga cepat pula merengkuh keberhasilan. Dan karakter keempat menjadi satu sindiran yang begitu kentara betapa seharusnya ummat Islam jauh lebih baik dalam urusan relationship dan berbuat baik dengan sesama. Baik kepada orang-orang miskin, yang sakit maupun mereka yang lemah.

Dan satu lagi karakter tambahan yang awalnya Rasulullah menyebut empat namun dikeseluruhan hadits beliau menambahkan satu yakni, harga diri yang tinggi untuk tidak diam ketika dizhalimi, termasuk oleh penguasa. Bagaimana dengan kita? Kita malah meminta ‘maaf’ kepada orang yang tidak sengaja menginjak kaki kita, atau diam saja ketika bangsa lain mengeruk harta kekayaan bangsa ini, juga berterima kasih kepada IMF yang jelas-jelas mengobok-obok Indonesia.

Meski harus diakui, penjelasan tentang karakter-karakter diatas tidak harus digeneralisir sedemikian rupa karena nyatanya, masih banyak juga orang muslim yang hebat, yang maju, tidak emosional, baik dalam muamalah, bangkit dan bergerak ketika ditindas. Sementara di beberapa negeri eropa, secara individu sangat banyak dijumpai berupa penindasan, pelanggaran hak, tindakan asusila, amoral dan lain sebagainya.

Di negeri ini, setidaknya reformasi menjadi bukti walaupun selama puluhan tahun juga tidak mampu berbuat apa-apa. Sampai-sampai pernah ada satu satire yang boleh direnungkan oleh bangsa ini yang kurang lebih berbunyi, bangsa eropa banyak bicara banyak bekerja, bangsa Afrika sedikit bicara sedikit bekerja, bangsa Asia banyak bicara sedikit bekerja, sementara disebutkan bangsa Jepang (yang masih bangsa Asia) sedikit bicara banyak bekerja. Yang paling menyakitkan diakhir tulisan itu dikatakan, bangsa Indonesia lain bicara lain yang dikerjakan. Entahlah.

Selain hadits diatas, Rasulullah yang sangat peduli terhadap ummatnya juga menghadiahi sebuah do’a yang patut kita baca setiap hari guna menghindari kekalahan sedemikian rupa dengan bangsa barat.

Satu do’a yang menggambarkan problematika ummat secara sistematis dari sekedar rundungan sedih hingga dominasi orang terhadap diri ini. “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari rundungan sedih dan duka. Aku berlindung dari lemah dan malas. Aku berlindung kepada-Mu dari sifat bakhil dan kikir. Aku berlindung kepada-Mu dari beban hutang dan penindasan orang”

Nampaknya do’a diatas sepantasnya dilafazkan oleh seluruh ummat Islam di negeri ini, karena do’a itu sangat tepat mewakili apa yang selama ini menjadi permasalahan kita. Sangat berhubungan erat dengan empat plus satu karakter yang diterangkan dalam hadits diatas. Dari mulai rundungan sedih dan duka yang kemudian meningkat menjadi penyakit lemah dan malas. Orang-orang malas biasanya bakhil dan kikir sehingga dari semua masalah itu jadilah kita bangsa yang terbebani hutang dan tidak bisa melepaskan diri dari penindasan bangsa lain.

Sekarang coba bayangkan, dengan empat plus satu karakter manusia maju seperti digambarkan diatas, ditambah sentuhan nilai-nilai Islam. Subhanallaah. Wallahu a’lam bishshowaab.


Sumber E-Mail Sahabat

Share this article :

31 comments:

  1. Alhamdulillah dapat ilmu dari abang. Tapi 4 karakter plus 1 itu bisa dipelajari dan dibiasakan sejak dini, kan Bang?! Jangan terpatok pada protype secara kebangsaan, sedih dengernya. Semoga kita dapat menjadikan anak-anak kita berkarakter kuat sekaligus berkepribadian mantap. Amiiin ...

    Peer kita semua ya, Bang.

    BalasHapus
  2. Wah artikel penyemangat yang sangat bagus
    kalu doa yang di bawah kayaknya ada di Al Ma'tsurot yaa?

    BalasHapus
  3. Menurutku, problem terbesar bangsa ini adalah karakter dan mental. Pertanyaannya, kenapa kita bisa dijajah sampai 350 tahun? Karena sebagian besar rakyat tak punya keberanian utk 'mendobrak'. Kalaupun ada, hanya segelintir saja, dan tak cukup kuat utk menghapus penjajahan. Kemerdekaan kita sebenarnya setengahnya adalah keberuntungan juga, kan? Yang aku tak mengerti, apakah mental itu berkaitan dengan ras? Atau kondisi geografis? Lalu kalo begitu, bagaimana cara kita keluar dari keterpurukan, kalo mental sebagian besar orang tak bisa dirubah? Jadi tambah pusing kan??

    BalasHapus
  4. apa kata Fanda benar. semua tergantung dari diri kita sendiri. apakah mau mendobrak hal2 yg mengikat? mau berusaha? mau duduk diam saja? makanya, kita yg sudah mengerti hal ini harus berani mencoba dan jangan berpangku tangan saja.

    BalasHapus
  5. artikelnya bagus buat menyemangati bangsa yang sedang sering kecurian ini

    BalasHapus
  6. Artikelnya sangat motivatif sekali bang..4plus1nya sangat mencerahkan.

    * nice sharing bang..

    BalasHapus
  7. "Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari rundungan sedih dan duka. Aku berlindung dari lemah dan malas. Aku berlindung kepada-Mu dari sifat bakhil dan kikir. Aku berlindung kepada-Mu dari beban hutang dan penindasan orang"
    ammmmiiiiinnnn Ya Rabb...

    BalasHapus
  8. disimak dulu sob hehehe...

    BalasHapus
  9. seperti biasanya selalu bagus dan menggugah perasaan...

    BalasHapus
  10. susah mencari orang seperti itu bang
    tetapi kita harus berusaha
    mulai dari diri kita sendiri

    majulah...

    BalasHapus
  11. heheheh, bang iwan boleh neh jadi motivator di seminar.

    BalasHapus
  12. postingan yang sangat menarik mas, bikin tambah semangat.

    BalasHapus
  13. Wah, ayooo...dong, harus jadi penyemangat....
    Bangsa Asia jangan mw kalah sama Eropa.... :)

    BalasHapus
  14. lagi2..artikel yg bagus..
    buat kita penerus bangsa..

    salam Bang...

    BalasHapus
  15. Abang apa kabar? maaf baru berkunjung sibuk dengan rutinitas neeeh...
    Saya dan keluarga pun mengucapkan selamat menunaikan ibadah shaum semoga kita termasuk orang" yang mendapat ampunan Alloh sehingga kembali Fitrah Aaamiieenn

    BalasHapus
  16. hukum alam membuktikan, siapa yang punya kemauan dan tekad kuat untuk maju, dialah yang maju dan akan meninggalkan jauh dibelakang mereka yang malas dan pasifnya pasif
    aku suka yang ini,semoga bisa memotibvasi aku buat maju !:)

    BalasHapus
  17. Bang, ada award nih....

    diambil yaaaa

    BalasHapus
  18. Wah, ayooo...dong, harus jadi penyemangat....
    Bangsa Asia jangan mw kalah sama Eropa.... :)

    Aku udah komentar di blog kamu, bales komentar aku ya

    ………………….._,,-~’’’¯¯¯’’~-,,
    ………………..,-‘’ ; ; ;_,,---,,_ ; ;’’-,…………………………….._,,,---,,_
    ……………….,’ ; ; ;,-‘ , , , , , ‘-, ; ;’-,,,,---~~’’’’’’~--,,,_…..,,-~’’ ; ; ; ;__;’-,
    ……………….| ; ; ;,’ , , , _,,-~’’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ¯’’~’-,,_ ,,-~’’ , , ‘, ;’,
    ……………….’, ; ; ‘-, ,-~’’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;’’-, , , , , ,’ ; |
    …………………’, ; ;,’’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;’-, , ,-‘ ;,-‘
    ………………….,’-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;’’-‘ ;,,-‘
    ………………..,’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;__ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ‘-,’
    ………………,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;,-‘’¯: : ’’-, ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; _ ; ; ; ; ;’,
    ……………..,’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;| : : : : : ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ,-‘’¯: ¯’’-, ; ; ;’,
    …………….,’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ‘-,_: : _,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; | : : : : : ; ; ; .|
    ……………,’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ¯¯ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;’-,,_ : :,-‘ ; ; ;|
    …………..,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ,,-~’’ , , , , ,,,-~~-, , , , _ ; ; ;¯; ; ; ; ; ;|
    ..…………,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;,’ , , , , , , ,( : : : : , , , ,’’-, ; ; ; ; ; ; ; ;|
    ……….,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;’, , , , , , , , ,’~---~’’ , , , , , ,’ ; ; ; ; ; ; ; ;’,
    …….,-‘’ ; _, ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ‘’~-,,,,--~~’’’¯’’’~-,,_ , ,_,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ‘,
    ….,-‘’-~’’,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; | ; ; | . . . . . . ,’; ,’’¯ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ,_ ; ‘-,
    ……….,’ ; ;,-, ; ;, ; ; ;, ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ‘, ; ;’, . . . . THAT'S JUST WRONG---‘’’
    ………,’-~’ ,-‘-~’’ ‘, ,-‘ ‘, ,,- ; ; ; ; ; ; ; ; ‘, ; ; ‘~-,,,-‘’ ; ,’ ; ; ; ; ‘, ;,-‘’ ; ‘, ,-‘,
    ……….,-‘’ ; ; ; ; ; ‘’ ; ; ;’’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ‘’-,,_ ; ; ; _,-‘ ; ; ; ; ; ;’-‘’ ; ; ; ‘’ ; ;’-,
    ……..,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;¯¯’’¯ ; ; ; ; ; ; ; ; , ; ; ; ; ; ; ; ; ;’’-,
    ……,-‘ ; ; ; ; ; ; ; ,, ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; |, ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ‘-,
    …..,’ ; ; ; ; ; ; ; ;,’ ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ; ;|..’-,_ ; ; ; , ; ; ; ; ; ‘,

    BalasHapus
  19. pantas Tuhan bilang.. 'Qum!' berdiirilah. mandirilah. mandiri pemikiran, pilihan, politik, ekonomi, budaya, kewiraswastaan.. hanya dengan itu kita punya perangkat untuk memenuhi amanah 'fa-andzir!' berilah peringatan. lakukan kontrol sosial. beroposisilah terhadap kezaliman dan kepalsuan.

    BalasHapus
  20. Sudah waktunya pendidikan di Indonesia berjuang menghasilkan generasi yang produktif dan berkarakter bukan generasi yang konsumtif.

    Selamat pagi, selamat menjalankan ibadah puasa.

    BalasHapus
  21. Tulisan mantap nih Daeng Iwan untuk kita semua.

    BalasHapus
  22. Alhamdulillah .
    Ternyata setiap silaturahmi kesini selalu saja ada yang berarti.

    Thanks 4 tausiahnya

    BalasHapus
  23. “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari rundungan sedih dan duka. Aku berlindung dari lemah dan malas. Aku berlindung kepada-Mu dari sifat bakhil dan kikir. Aku berlindung kepada-Mu dari beban hutang dan penindasan orang”

    ella suka doa itu bang......termasuk dalam al ma'tsurat... dzikir pagi dan sore tuh.....

    BalasHapus
  24. Wah..bener banget tuh pak, seharusnya kita malu sama negara tetangga dan gunakan rasa malu itu sebagai cambuk agar negara kita lebih maju atau paling ga sejajar. Jangan sampai terdengar ungkapan yang menyakitkan hati...

    BalasHapus
  25. Begitulah karakter manusia yang begitu beragam. Namun keberagaman itu akan menjadi satu jika diikat dengan sebuah agama yang mulia, yaitu ISLAM.

    mampir ke blog kami

    BalasHapus
  26. untuk memiliki karakter seperti itu perlu pembiasaan dan hal itu bukanlah hal yang mudah ..
    rasanya bangsa ini sudah terlalu merasa nyaman dengan kondisi saat ini .. terlalu lama berada di zona nyaman .. maka sulitlah untuk maju ..

    Mengembalikan Jati Diri Bangsa

    BalasHapus
  27. Ulasan yang mantap Bang, semoga kita semua bisa segera belajar dari kesalahan masa lalu dan giat berbenah diri agar masa depan kita menjadi lebih baik.
    Dan, semoga kita tak sibuk mencari kambing hitam lagi atas keterpurukan kita selama ini ya...?

    BalasHapus
  28. Wah, makasih pencerahannya bang....

    BalasHapus
  29. Wah ternyata dari dulu sampai sekarang MURAH HATI dan DERMAWAN adalah PUJAAN setiapa orang ya BANG...

    BalasHapus

loading...

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger