Home » » FATAMORGANA PENYESALAN

FATAMORGANA PENYESALAN

Written By Muhammad Yuliawan on Rabu, November 18, 2009 | 11/18/2009

FATAMORGANAHening....
Sunyi....

kesenyapan bertahta menggigit hati, mencekik kebisuan
kekosongan bersimbiosis duka bersemayam dalam penantian

Desah kepenatan malam berbekas dalam wajah yang terurai
tetesan peluh kepalsuan mulai mencari titik pelampiasan

Sungguh sebuah fatamorgana yang terbungkus berjuta tanya
Bergelut dengan nafsu duniawi
Bercengkrama dengan dosa yang tak terampuni
Bercumbu dengan realitas tak bermakna

Misteri tak pernah terungkap
terpendam tak pernah berakhir
berlomba mencapai tapal batas kejenuhan
episode kehidupan yang terus berlanjut

Tuhan.....
Bukalah pintu maaf
Penyesalan hamba-Mu yang tiada bertepi.

Share this article :

47 comments:

  1. hehe,..akhirnya dapet pertamaxx jg dari rumah mas setiawan yg sllau ramai ^_*

    Hening,
    sunyi,
    sepi,hampa...

    biarkan saja mas,terkadang kita butuh keheningan,...
    saat sepi biasanya kita akan bisa melihat segalanya lebih jelas dan lebih jernih !

    tapi jgn lama2 ya mas hampanya ^_^

    BalasHapus
  2. Dengan segala penyesalan yg terungkap,ampunannya semoga Allah berikan Amin.

    BalasHapus
  3. semoga;
    (maaf) izin mengamankan KETIGA dulu. Boleh kan?!
    Kenapa penyesalan gak ada yang datang di awal, ya?

    BalasHapus
  4. semoga penyesalan tu berlanjut ,dan ada i'tikad untuk memperbaiki diri.



    good posting

    BalasHapus
  5. bukankah dengan penyesalan itu adalah sebuah tanda... kemauan untuk bertobat dan memperbaiki diri...? puisi yang indah bang...

    BalasHapus
  6. penyesalan bisa jadi pelajaran, tapi menyesal juga nggak berguna karena semuanya udah terjadi...
    nice post ^^

    BalasHapus
  7. Sebuah puisi penyesalan yang mantap bang. Selamat beraktiivitas.

    BalasHapus
  8. Penyesalan memang ada dibelakang, namun itu bisa jadi pembelajaran kita kedepan agar tidak mengulang langkah..

    BalasHapus
  9. Setiap manusia pasti memiliki salah, yang terbaik adalah yang bertaubat.

    Ya, Allah ampunilah kami

    BalasHapus
  10. Ya Alloh ampunilah dosa-dosa hamba-Mu ini, ampunilah segala khilaf dan kesalahan hamba ini
    Amiin

    BalasHapus
  11. Menyesal kenapa Mas.. Puisinya sedih sekali.. Penyesalan memang selalu datang terlambat, namun untuk mengetuk pintu maaf dari NYA, takkan ada pernah kata terlambat.

    BalasHapus
  12. Beruntunglah kita mempunyai Dia yang Maha Cinta pada kita. Sebanyak dan sebesar apapun dosa kita, Ia akan selalu menawarkan pengampunan bagi siapapun yg dengan rendah hati mau datang dan bersimpuh di hadapannya, mengakui kesalahannya dan bertobat....

    Semangat lagi ya, mas!

    BalasHapus
  13. Allah selalu membuka pintu ma'af bagi orang yg bener2 mau berubah.

    BalasHapus
  14. wow...sebuah puisi aku baca di pagi ini...
    tumben bang..puitisss...

    sedang sedih ya, bang Iwan..?
    semoga semua masalah bisa teratasi ya..

    BalasHapus
  15. semoga sebab itu tak terjamah lagi hingga akibat merana dirundung malang, terhempas angin bersama pasir2 fatamorgana

    BalasHapus
  16. Sesungguhnya Allah itu baik dan maha Pengampun dan sebaik-baik penolong hanyalah Allah maka Serahkanlah semua kepada Nya

    BalasHapus
  17. nice poem kang ...

    Sebuah pengakuan jujur akan lemahnya diri
    Sesal adalah salah satu tanda dari masih bekerjanya hati.


    Mantap deh puisinya ...

    BalasHapus
  18. mudah-mudahan dibukakan...

    BalasHapus
  19. mmm.. sesuai dengan themenya n titlenya... keep post the worthed post... Salam kenal..

    BalasHapus
  20. Eh..ngga nyangka pak Iwan bikin puisi sebagus ini, mantap pak...!!

    BalasHapus
  21. lha... kenapa bang??? koq jadi puitis sekarang???

    BalasHapus
  22. ga nyangka nih bisa buatpuisi juga hehe...

    BalasHapus
  23. mantaf pak.... keren banget gambarnya.... simple tapi kena bangeet....

    BalasHapus
  24. hmm.. kenapa penyesalan selalu dateng terlambat yah?! untungnya Allah Maha Pemurah yah... :)

    BalasHapus
  25. Puisi penuh makna. Ilustrasinya juga aku suka. Mengena banget.

    BalasHapus
  26. ada kalanya kita butuh kesunyian untuk memahami semua makna yang kita cari,,

    BalasHapus
  27. oh
    oh
    o
    oh
    oh
    oh
    oh...

    malam begitu sunyi, bukan begitu?

    BalasHapus
  28. buat dosa apaan om?
    hayoooo.....

    BalasHapus
  29. Tuhan kan maha pengampun bang :)

    BalasHapus
  30. Ternyata akang setiawan ga cuman pandai nulis postingan yng Ok tapi juga pandai dalam menulis sebuah puisi...

    Semoga kesalahan Akang di Ampuni, :)

    BalasHapus
  31. Penyesalan selalu datang karena kesalahan kita sendiri ..... ayo kita hapus dengan lebih hati-hati dalam melangkah ke depan! Semoga Allah memberi jalan yang lebih mudah! Amin!

    BalasHapus
  32. kita manusia memang segala tempat kesalahan dan kehilafan,dan satu penyesalan akan selalu datang terlambat,salam

    www.wantduit.blogspot.com

    BalasHapus
  33. Saya juga menyesal dan mohon maaf jarang mampir ke sini. Mohon dimaklumi karena jam online sekarang sedikit berkurang.

    Puisinya bagus ^_^

    BalasHapus
  34. Menjawab pertanyaan mas, Sungai Hidupnya lg brenti mengalir. Sudah ada ide buat cerber, tp susah nemu waktu buat mikirin alur cerita. Sekrg lebih konsen di IrMa aja, yg sdh pasti datengin duit. Malah lagi pikir2 kalo website ke 4 udah beres semua, pengen nambah website lagi. Sdh dapet ide topiknya jg. Hehehe...Mudah2an awal tahun depan deh.

    BalasHapus
  35. bagus banget puisinya...
    keren....

    BalasHapus
  36. mantab jaya boz puisinya...

    saya jadi inget sesuatu bahwa penyesalan adalah tanda kembali ke jalan-Nya.

    BalasHapus
  37. Wah..si mas puisinya boleh juga, heheheh...
    Menyesal itu hal yang wajar kok mas, asal gak terus2'an....
    Penyesalan itu awal dari sesuatu hal yang lebih baik :)

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger