Home » , , , , » Indonesia Vs Turkmenistan

Indonesia Vs Turkmenistan

Written By Muhammad Yuliawan on Rabu, Februari 23, 2011 | 2/23/2011


Ditengah kasak-kusuk Demo anti Nurdin Halid dan Pembentukan PSSI tandingan perhelatan Sepakbola Pra- Olimpiade U-23 tetap akan digelar.

Indonesia Vs Turkmenistan
- Tim nasional Indonesia akan melakoni pertandingan melawan Turkmenistan nanti malam, Rabu 23 Februari 2011.

Dari skuad yang dimiliki pelatih timnas Indonesia, Alfred Riedl, saat ini bisa dikatakan hanya kiper Kurnia Meiga dan striker Yongki Aribowo yang sudah memiliki pengalaman lebih di ajang internasional.

Kondisi ini berbanding terbalik dengan tim Turkmenistan yang dibawa pelatih Kochumov Amanklych ke Palembang. Skuad The Green Man tersebut terbilang lebih berpengalaman karena sebagian besar pemain mereka sudah tampil di Asian Games 2010 lalu dan lolos ke babak 16 besar.

Bahkan, menurut asisten pelatih timnas Indonesia, Wolfgang Pikal, setidaknya ada tiga pemain senior di tim Turkmenistan Pra-Olimpiade ini. Kondisi itu menjadi suatu keunggulan tersendiri bagi tim asal Asia Tengah itu.

"Kami tahu ada 10 pemain Turkmenistan di skuad mereka sekarang yang berasal dari tim Asian Games 2011. Ada tiga pemain dari tim yang dibawa Turkmenistan ke Palembang berasal dari tim senior mereka," ujar Pikal.

Meski mengakui tim Turkmenistan lebih unggul pengalaman, namun Pikal tetap percaya diri dengan kemampuan timnas Indonesia. Terlebih, Riedl bisa menurunkan kekuatan terbaiknya.

Pulihnya gelandang Egi Melgiansyah, Oktovianus Maniani dan Dendi Santoso membuat Riedl memiliki lebih banyak pilihan. Ketiganya juga berpeluang bermain di lini tengah sejak awal pertandingan bersama Hendro Siswanto.

Untuk lini depan, Riedl kemungkinan besar akan menduetkan Yongki Aribowo dengan Titus Bonai. Sedangkan di lini belakang akan kembali dipercayakan kepada kuartet Gunawan Dwi Cahyo, Septia Hadi, Ahmad Farizi dan Safri Umri.

Yongki yang juga masuk di skuad timnas senior berpeluang besar memimpin teman-temannya dengan dipercaya menjadi Kapten.

Pemain berusia 21 tahun ini menjadi satu dari sembilan pemain yang dikatakan Riedl bakal jadi starter melawan Turkemnistan. Dia kini mempunyai tiga calon tandem di lini depan yakni Johan Yoga, Titus Bonai, dan Rishadi

Pertandingan terakhir Indonesia:
09 Feb 2011 (Uji Coba) Hongkong 1-4 Indonesia
05 Feb 2011 (Uji Coba) Indonesia 1-1 Pelita Jaya U-21

Lima pertandingan terakhir Turkmenistan:
16 Nov 2010 (AG) Thailand 1-0 Turkmenistan
08 Nov 2010 (AG) Iran 4-1 Turkmenistan

Turkmenistan juga mengandalkan formasi 4-4-2 dengan mengandalkan tiga pemain, striker Galdiyev Ata, winger Tamurkim Ilya dan gelandang Orazaliyev Dovran. Ketiga pemain itulah yang diwaspadai timnas Indonesia di laga nanti malam.

"Ada tiga pemain mereka yang kami waspadai. Saya tidak tahu nama mereka, tapi hapal nomor punggung mereka. Striker nomor 18 [Galdiyev], winger nomor 7 [Tamurkim] dan gelandang nomor 10 [Orazaliyev]," tutur Pikal.

Prakiraan Pemain Indonesia
Formasi:
4-4-2
Kiper:
Kurnia Meiga
Belakang: Safri Umri, Gunawan Dwi Cahyo, Septia Hadi, Ahmad Farizi
Tengah: Dendi Santoso, Egi Melgiansyah, Hendro Siswanto, Oktovianus Maniani
Depan: Yongki Aribowo, Titus Bonai.

Prakiraan Pemain Turkmenistan
Formasi;(4-4-2): Alyhanov, Soyunov, Minhairov, Komekov, Choliyev, Tagayev, Tamurkin, Astanov, Amanov, Boliyan, Gazakov.
Cadangan: Kerimov, Mingazov, Seydiyev, Muhammedov, Amir Gurbani.

Rekor Pertemuan:
17-11-2004 (Pra Piala Dunia 2006) Indonesia vs Turkmenistan 3-1
31-03-2004 (Pra Piala Dunia 2006) Turkmenistan vs Indonesia 3-1


Update berita Pukul 21.00 WIB.

HASIL PERTANDINGAN INDONESIA Vs TURKMENISTAN

Pada menit ke-13 Indonesia mencetak gol pembuka Tendangan bebas mendatar Oktovianus Maniani dibelokkan dengan tumit oleh Bonai dan mengecoh kiper lawan.

Tim tamu cuma butuh waktu tiga menit untuk menyamakan skor. Tendangan bebas di muka kotak penalti Indonesia berhasil dieksekusi dengan baik oleh Arslanmyrat Amanov. Meski tak terlalu kencang, sepakannya mampu menipu Kurnia Meiga.

Usaha Egi Melgiansyah di menit ke-40 belum mampu mengubah keadaan. Tendangannya dari luar kotak penalti terlalu lemah dan melebar. Skor 1-1 berakhir hingga turun minum.

Turkmenistan mencoba menekan sejak awal babak kedua. Sebuah sundulan Soyunov Shohrat masih terlalu lemah dan bisa diamankan oleh Kurnia Meiga.

Dua menit berikutnya, giliran Tagayev Elman yang membuang peluang. Sebuah sepakannya dari dalam kotak penalti juga masih lemah dan tepat mengarah ke pelukan Meiga.

'Garuda Muda' mencoba membalas lewat kerja sama Okto-Yongki. Umpan matang Okto dari sisi kiri berhasil disontek oleh Yongki, namun bola masih bisa diblok dengan kaki oleh Geldiyev Batyr yang mengawal gawang Turkmenistan.

Hendro Siswanto memperoleh peluang matang beberapa menit kemudian. Namun sepakan keras pemain Persela Lamongan ini berhasil diblok dengan gemilang oleh Batyr.

Di menit ke-65, peluang yang didapat Dendi Santoso belum membuahkan gol. Tendangannya dari luar kotak penalti bisa diblok bek lawan dan hanya bergulir lemah ke arah Batyr.

Soyunov Shohrat memaksa Meiga bekerja keras di menit ke-78. Sepakan kerasnya dari luar kotak penalti membuat kiper Arema Indonesia itu terbang untuk menyelamatkan gawangnya.

Dua menit kemudian, bencana untuk Garuda Muda datang. Sebuah penetrasi Vahyt di kotak penalti diakhiri dengan umpan matang ke muka gawang. Boliyan Aleksandr yang tak terkawal dengan mudah menceploskan bola ke dalam gawang.

Empat menit jelang bubaran, Turkmenistan unggul 3-1 lewat gol cantik Vahyt. Menerima umpan di dalam kotak penalti, pemain bernomor punggung 11 itu membalikkan badan dan melepaskan tembakan kaki kiri yang bersarang di pojok kiri atas gawang Meiga.

Gunawan Dwi Cahyo punya peluang untuk memperkecil ketertinggalan di masa injury time. Namun tendangan bebasnya masih melebar. Skor 1-3 bertahan hingga laga berakhir.

Kekalahan ini membuat peluang 'Garuda Muda' untuk melaju ke babak berikutnya menipis. Pasalnya, di leg kedua, mereka harus bertandang ke kandang Turkmenistan pada 9 Maret.





DAPATKAN HADIAH MENARIK DARI
Photobucket
Share this article :

11 comments:

  1. Team malaysia pun akan turun padang pada malam ini untuk melawan team dari Pakistan.

    BalasHapus
  2. (Maaf) izin mengamankan KEDUAX dulu. Boleh, kan?!
    Berjuanglah Indonesia!

    BalasHapus
  3. Semangat buat Timnas berjuanglah pantang menyerah, kalah menang kau tetap dihati kami!

    BalasHapus
  4. Tunjukkan bahwa kalian pantas terpilih sebagai Timnas!

    BalasHapus
  5. ayoooo, indonesia pasti bisa : ))

    BalasHapus
  6. apapun hasil pertandingannya, nurdin halid harus turun...

    BalasHapus
  7. menang kalah hal yang biasa, yang utama adalah sportif di lapangan. maju terus TIMNAS.

    BalasHapus
  8. kelihatannya pelatih kurang waktu dan terganggu dengan kekacauan di kepengurusan PSSI, sehingga tampak sentuhan alferd kurang menggigit

    BalasHapus
  9. apapun yang terjadi saya akan tetap mengangkat bendera Merah-Putih dengan bangga dan meneriakan Goooolllllll untuk semangat Indonesia

    pagi bang.. semoga selalu sehat

    BalasHapus
  10. Meskipunkelah indonesia tetap didadaku

    BalasHapus
  11. udah kalah lagi nih 3-1 gara-gara nurdin jadi kalah

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger