Home » , , » Otak Dibalik Pembuatan Film ' Innocence of Muslims'

Otak Dibalik Pembuatan Film ' Innocence of Muslims'

Written By Muhammad Yuliawan on Jumat, September 14, 2012 | 9/14/2012

Gelombang demonstrasi di seluruh dunia terus berlanjut. Korban pertama duta besar Amerika di Libya J.Christopher Stevens, disebabkan oleh beredarnya film anti Islam “Innocence of Muslims” yang memicu kemarahan umat muslim dunia seluruh karena dianggap menghina nabi Muhammad.


Pada awalnya Israel dan Yahudilah yang diduga otak dibelakang pembuatan film itu karena sutradara Sam Bacile mengaku bahwa dia seorang Yahudi kelahiran Israel yang menetap di Amerika, tapi Pihak Israel menyangkal bahwa Sam Bacille orang Israel karena tidak ada catatan tentang dia di Israel.

Sam Bacile (56), pembuat film itu, melibatkan 59 aktor dan 45 orang kru. Menurut AP (12/9), Sam adalah warga California, Amerika Serikat (AS) keturunan Yahudi Israel. Dengan bantuan dari 100 donatur Yahudi, Sam berhasil mengumpulkan dana lima juta dolar AS untuk pembuatan “Innocence of Muslims”. Dalam wawancaranya dengan media, Sam menyatakan sengaja membuat film itu. Menurutnya, dengan film ini, kelemahan Islam dapat diekspos ke seluruh dunia.

Berita lain yang muncul diberbagai media online mengungkapkan bahwa otak dibelakang pembuatan film anti Islam itu ternyata seorang penganut Kristen koptik bernama Nakoula Basseley lahir tahun 1957 di Mesir dan kemudian menetap di California, Amerika Serikat.

Dalam wawancara dengan pihak associated Press (AP) Nakoula mengakui dia hanya terlibat dalam penyediaan logistik selama pembuatan film Innocence of Muslims tapi dia menyangkal menyutradarai film tersebut dan menyebut nama Sam Bacile sebagai sutradaranya.

Berdasarkan investigasi reporter AP ternyata nomer handphone Sam Bacile mengarah pada Nakoula Basseley yang memang punya beberapa nama alias seperti Mark Basseley Youssef, Yousseff M. Basseley, Nicola Bacily, Erwin Salameh, Ahmad Hamdy, dan Malid Ahlaw.

Di Youtube Sam Bacille sempat mengaku sebagai seorang Real estate developer tapi namanya sama sekali tidak tercantum dalam daftar real estate di California. Sementara itu industri film California dan Hollywood menyatakan bahwa film Innocence of Muslims tidak terdaftar dalam film yang akan diproduksi namun setelah diselidiki ternyata tahun lalu film itu didaftarkan dengan judul Desert Warriors.

Nama Nakoula sendiri sudah tercatat dalam daftar kepolisian di Amerika karena dia pernah terlibat penipuan dan dipenjara selama 21 bulan. Alasan Nakoula membuat film itu karena dia merasa kaum Kristen Koptik mengalami diskriminasi dan penindasan di Mesir. Sementara itu pihak Gereja Koptik Ortodox di Los Angeles mengeluarkan pernyataan resmi bahwa gereja tidak terlibat dalam film kontroversi tersebut walupun Nakoula seorang penganut Kristen koptik tapi dia bertindak atas nama dirinya sendiri dan harus mempertanggungjawabkan perbuatannya sendiri tanpa menyeret pihak gereja dan kaum kristen Koptik.

Kata Koptik berasal dari bahasa Yunani Aigyptosyang berasal dari kata Hikaptah, salah satu sebutan untuk ibukota Mesir kuno, Memphis. Dalam pengertian modern kata koptik merujuk pada penganut kristen di Mesir. Agama Kristen disebarkan oleh pengarang injil St. Markus ke Mesir pada abad ke 1 dimasa pemerintahan kaisar Nero dan beliau mendirikan gereja Alexandria yang menjadi pusat penyebaran Kristen di Mesir dan Timur Tengah. Diperkirakan ada 10% penganut Kristen dari sekitar 85 Juta penduduk Mesir.

Ketika pihak dari AP (The Associated Press ) menyelidiki siapa saja yang terlibat dalam pembuatan film itu, Seorang aktifis Kristen yang diduga terlibat dalam produksi film itu, Steve Klein mengatakan pada pihak AP bahwa Sam Bacile adalah orang Mesir Kristen tapi Steve Kleine menyangkal dirinya terlibat dalam pembuatan film itu namun setelah diselidiki ternyata Steve Klein tercatat punya sejarah panjang dalam sepak terjangnya bersama kelompok Kristen militan.

Saat ini Steve Klein tercatat sebagai direktur dari Courageous Christians United. Selain Nakoula Basseley dan Steve Klein nama Pastor Terry Jones yang 2 tahun lalu pernah menggelar acara hari Bakar Quran sedunia tepat pada tanggal 11 September 2010 diduga ikut terlibat dalam mempromosikan film tersebut.

Sementara itu Aktris Cindy Lee Garcia tak menyangka film yang dibintanginya,Innocence of Muslims, akan memicu protes berdarah di sejumlah negara. "Ini membuatku gila," ujarnya dalam sebuah wawancara dengan Gawker, Rabu, 12 September 2012.

"Sutradara bilang (saat syuting), ini hanya film biasa berlatar Mesir 2.000 tahun yang lalu," ujar aktris asal Bakersfield, California. Dalam film itu, ia memainkan peran kecil sebagai wanita yang menyerahkan anaknya pada Nabi Muhammad untuk dinikahi.

"Dalam film, bukan Muhammad peran yang kutahu, tapi Master George," ujarnya.

Nama Muhammad sendiri dialihsuarakan oleh sang sutradara pada proses pasca-produksi. Mengetahui itu, ia merasa amat geram pada sang sutradara dan produser karena merasa dimanfaatkan. Dampaknya, ia merasa trauma. "Seseorang terbunuh karena film yang kubintangi," ujarnya.

Hasil editing final film tersebut diakuinya amat mengerikan. Terlebih setelah melihat dampak yang ditimbulkan dari film yang diketahuinya berjudul Desert Warriors tersebut. Film yang telah diedit tersebut kemudian diunggah cuplikannya ke dalam situs YouTube. Cuplikan inilah yang membuat kaum muslim marah besar. Selain Libya, di Mesir juga tercatat unjuk rasa besar-besaran memprotes film ini.

Lalu apa langkah kita sebagai seorang Blogger? Alangkah baiknya kalau masih menemukan Video Youtube tentang film ini supaya segera melaporkan, meskipun Kementerian Komunikasi dan Informasi sudah mengklaim bahwa pihaknya sudah berkoordinasi dengan Google dan berhasil memblokir 16 video.
Berikut langkah-langkah melaporkan video youtube yang bermasalah :
  1. Kunjungi link DISINI atau youtube report abuse.
  2. Pilih jenis pelanggaran videonya dengan tepat sesuai dengan jenis videonya.
  3. Lalu pilih sub atau jenis pelanggaran dan keteranganya. Tiap jenis pelanggaran berbeda, ada laporan per video ada juga langsung per user. Selanjutnya klik next atau continue.


Denaihati

Share this article :

22 comments:

  1. luar biasa bemanfaat infonya yang disajikan blog ini semoga blog ini sukses dengan rank tertinggi, amin

    BalasHapus
  2. Terima kasih Bang atas infonya, rupanya merekalah dalang dibalik film murahan itu

    BalasHapus
  3. Memang yahudi dari jaman dahulu sampai akhir jaman akan selalu memusuhi Islam dan itu memang telah terbukti.
    Terima kasih Bang Iwan atas berbagi informasinya ini

    BalasHapus
  4. nice inponya bang....semoga bermaanfat informasinya untuk semuanya....film yang membuat perpecahan antar agama,,,,harus segera diusut sampai tuntas semua kru yang terlibat dlm pembuatan film biadab ini.Islam itu Indah , muhammad itu manusia yang mulia buat muslim dunia

    BalasHapus
  5. Musnahkan orang yahudi,dasar kaum penyembah tembok berhala,mereka adalah calon penghuni neraka jahanam.

    BalasHapus
  6. ya Allah,,semakin sya baca berita ini semakin geram sekali rasanya...
    yang saya tahu pak kemarin saja masih bisa di akses di youtube...

    BalasHapus
  7. Mari kita blokir bareng2 video ini
    moga aja mereka semua yang ada di balik ini mendapatkan balasan yang pedih dari Allah SWT

    BalasHapus
  8. waahh parah tuuhh orang yg buat fil itu..

    BalasHapus
  9. informasi yang sangat luar biasa. disajikan dengan sederhana namun begitu besar manfaat yang terkandung di dalamnya

    BalasHapus
  10. bener2 dibuat geram dengan film itu , harus ditindak lbh tegas .
    walaupun kebebasan, tapi kan harus menganut nilai toleransi dlm beragama .

    BalasHapus
  11. Yahudi laknatullah!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger