Home » , » RINDU LUKISAN

RINDU LUKISAN

Written By Muhammad Yuliawan on Senin, Agustus 31, 2009 | 8/31/2009


Dalam kerinduan,…
Aku menulis namamu di langit
tapi beberapa saat kemudian sang awan menghapusnya
kucoba menulis namamu di pantai
tapi ombakpun menghapusnya
Sampai akhirnya aku menulis namamu di hatiku
Dan saya yakin tidak akan ada yang bisa menghapusnya..

Semua pelukis terkenal, sanggup dan bisa melukis wajah cantikmu di atas kanvas,
Tetapi mungkin cuma aku yang bisa melukisnya di dalam hati.

Sampai pada suatu hari kamu bertanya,
mana yg lebih penting, harta atau hubungan kita ?,
Secara spontan aku menjawab, tentu saja "HARTA"
Lalu kamu pergi meninggalkanku tanpa mengetahui bahwa
kamulah satu-satunya hartaku yang paling berharga.
Share this article :

42 comments:

  1. Ass...
    Ha..ha..ha...ha...puisi yang indah sekaligus lucu!
    Wass...

    BalasHapus
  2. Duh ..si kamu !!!!
    Bukannya nanya dulu apa hartamu ?.

    wahahahahahahaah ....
    Maksudnya ce selalu bertindak spontan tanpa menggunakan logika dulu kan bro ?.

    wakakakaakakakkakakakakaaa

    BalasHapus
  3. aduh bidadari dari mana itu bro? hihihi cantik amat...

    BalasHapus
  4. iya pak, ntu cewe siapah? kaya ilustrasi di majalah anita jaman dulu :)

    BalasHapus
  5. cakeppppp gambarnya.. ihhh.. lucuuu..
    kamu hartaku yang paling berharga.. :) ntar ngomong gitu ah ke pacar saya :)

    BalasHapus
  6. Waduuhhhh...
    Inget mantan nglihat Lukisannya.

    Sapa tuh Bang Kumis....
    Matanya itu loh...

    BalasHapus
  7. "kucoba menulis namamu di pantai
    tapi ombakpun menghapusnya". Kalimat ini mengingatkanku pada sebuah lagu Perancis, judulnya Aline:

    J'avais dessine, sur le sable
    Son doux visage qui me souriait
    Puis il a plu sur cette plage
    Dans cet orage elle a disparu

    yg artinya:
    Kulukis di atas pasir
    Wajah manisnya yang tersenyum kepadaku
    Lalu turunlah hujan di pantai itu
    Dan dalam badai, ia pun menghilang...
    (link YouTube: http://www.youtube.com/watch?v=bj8-_QKN31o)

    Puisi yg bagus dan sarat arti...

    BalasHapus
  8. Heh... Sebuah kebodohan kalau ada manusia yang tidak mau melihat momentum dan impuls sampai akhir...
    Karena akhir adalah keputusan,,,maka carilah akhirmu.....

    BalasHapus
  9. hehe,,,sebuah kebodohan mahadahsyat kalau ada manusia tak mau melihat dan memahami sebuah akhir....
    akhir memang bukan segalanya, karena di balik akhir masih ada akhir,,,tapi carilah akhirmu...

    BalasHapus
  10. cantik bangeeett.... apakah ini sebuah puisi penyesalan?

    BalasHapus
  11. waaahhh... cantiknya.. sapa sih tuh?!

    btw,, ntuh puisinya bikinan sendiri yah bang?? soale aku pernah baca puisi yang mirip,, tapi yg aku baca itu boso linggis,, hehehe...eh,, tp ga ada masalah harta-hartaan ding,, cm dua bait terakhir yang sama...

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah, senangnya mmebaca puisi indah ini bang Iwan. Semoga dia yang pergi itu kelak akan kembali.

    BalasHapus
  13. ha ha ha....cakep tapi suka harta ya? tuh gambarnya cakep amaat.

    BalasHapus
  14. upss ada fotou disini...

    seharusnya cowok itu nyanyi ST12 aja.."cari pacaarr lagii.."

    BalasHapus
  15. ya ampuunnn,indah banget puisinya mas...
    serius deh aku kok terkesan bgt sm puisi ini *_*
    gambarny jg indah dan puisinya luar biasa hiksss...pengen bljr !!!

    BalasHapus
  16. Siapa yang bisa menghapus lukisan di hati..? hanya yang punya hati yang bisa menjawabnya. Tapi bener lho pak..lukisan itu membuat saya, gimanaaaa gitu...!

    BalasHapus
  17. Sang Pelukis Pun tertawa karna lukisanya laku.....
    "Nebak nih"... he... he... he...

    BalasHapus
  18. Wah gambarnya keren, mosok gara-gara salah ucap langsung ditinggal....
    pasti keduanya menyesal ya....


    Info: sudahkah hari tua dipersiapkan?
    Jangan berinvestasi emas jika tidak tahu jurusnya

    BalasHapus
  19. Indahnya puisimu bang...sungguh .Kau ternyata pelukis hati yg luar biasa bang iwan...

    BalasHapus
  20. cantik lucu dam bermakna ya.....mantabbb

    BalasHapus
  21. wow lukisannya keren buanget ntuh....aku ijin ambil yah

    BalasHapus
  22. Lukisannya cantik banget....
    Duh..., sayang sekali kalau sampai terjadi miskomunikasi spt itu ya..?
    Kenapa gak langsung jawab gini : Harta dan hartaku yg paling berharga adalah kamu..!

    BalasHapus
  23. terus hrsnya gmn setelah di tinggal ngeluyur gtu?!?!? kita uber lagi dan ksh penjelasan atau hanya terduduk diem di pojokan Sir?!?!?

    BalasHapus
  24. ye....lukisannya cuantik.jangan rindu lukisan,rindu sama orangnya aja

    BalasHapus
  25. iya nih aku gregetan dengan akhir kisahnya...tapi puisinya kreatif dan indah...

    BalasHapus
  26. makanya jangan maen pergi aja dong, dengerin dulu sampai selesai...
    mantap maz...
    salam...

    BalasHapus
  27. seringkali seorang wanita tidak menayakan apa Alasan dari ucapan kita dan pergi begitu saja.
    **nyambung gag sh** hehe

    saya suka yang bagian ;
    "Sampai pada suatu hari kamu bertanya,
    mana yg lebih penting, harta atau hubungan kita ?,
    Secara spontan aku menjawab, tentu saja "HARTA"
    Lalu kamu pergi meninggalkanku tanpa mengetahui bahwa
    kamulah satu-satunya hartaku yang paling berharga."

    BalasHapus
  28. Selamat pagi,

    Cantik sekali, pantas melukisnya dalam hati. Pertanyaan saya dia nyata atau maya?

    BalasHapus
  29. lukisan dihati emang gak akan kehapus,,asal kita kuat menjaga komitmen..

    BalasHapus
  30. berarti dia sama ga sabarnya kek aku ya bang, salah sebut satu hal saja sudha marah, wuakakakka

    BalasHapus
  31. Wah romantisme kawula muda. Namun terlalu ekstrim kalau saat ditanya milih mana, terus milih harta. Itu terlalu kasar tuh. Setidaknya diluruskan, ngomongnya baik-baik. langsung pukul lebih memilih harta. Gak cuman pacar, ibu aja kalo digituin merasa tersinggung.

    Tapi maknyus dah...

    salam mampir ke blog kami. link sudah kami pasang, link balik kami tunggu

    BalasHapus
  32. Harta adalah alat penunjang kehidupan manusia. Tanpa harta kehidupan berjalan dengan sulit. Ia juga dibutuhkan dalam perjuangan mewujudkan cita-cita. Harta memang secara naluri, dikejar manusia. Di dalam Alqur’an, Allah swt memberitahu hal itu, “dan sesungguhnya manusia mencintai harta itu, sangatlah hebat.”

    Tanpa diajari atau dirangsang, manusia sudah dengan sendirinya mendambakan punya harta yang banyak. Karena harta berpotensi mendatangkan kesenangan. Yang perlu dipelajari manusia adalah bagaimana mendapatkan harta dengan cara yang benar. Juga bagaimana mengelola harta dengan benar, agar ia tidak berubah menjadi fitnah.

    Jadi kalau ada orang menceritakan dirinya mendambakan punya rumah mewah, kendaraan mewah, atau apa saja yang menyenangkan dari dunia, sebenarnya dia sedang menceritakan kenaifan dirinya, sekaligus menyingkap keruntuhan ma’nawiyah (jati diri)nya di hadapan orang lain. Karena Islam diturunkan bukan untuk mengajari manusia mencintai semua itu. Tanpa diajaripun, kesenangan dunia, sudah melekat pada diri manusia.

    BalasHapus
  33. two thumbs up!! salam kenal^^

    BalasHapus
  34. waduh... udah terlanjur pergi baru bilang yang dimaksud dengan harta, kan ya sama aja to?
    pasti bilang giti kan ingin dia tidak pergi.
    puisi yang bagus banget. yang menyanjugkan hati
    Iklan Gratis

    BalasHapus
  35. waduh cantik amat yak fotonya? mirip dikit sama mantan nih hehehe.. jadi kangen

    BalasHapus
  36. Huhuhu, dalem banget nih, hehehee....
    Nah, sekarang temuin N sampaikan bang ke dianya.
    Sampaikan kalo si dia adalah harta abang yang paling berharga, heheh...
    Semangat..!!! :)

    BalasHapus
  37. Maaf mas, tadi komen saya masuk nggak yah..??
    Tapi pas posting error soal'x, huhuhuhu.....

    But, itu siapa mas yang dikangein..???
    Hmmm, andaikan emang secantik itu, huhuhu....
    Saya jadi naksir, wkwkwkwkwkkw.....

    Semangat..!!! :)

    BalasHapus
  38. puisi yg inspiratif, untuk belajar mendengar dan memahami orang lain.

    BalasHapus
  39. hehehe...
    bisa aja pakde ini..

    BalasHapus

loading...

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger