Home » , , , » Inception | Pengembaraan dalam Dunia Mimpi

Inception | Pengembaraan dalam Dunia Mimpi

Written By Muhammad Yuliawan on Sabtu, Juli 17, 2010 | 7/17/2010


Mengutip The Sun, Leonardo membawa kemilau bintang di Leicester Square berkat pemutaran perdana film terbarunnya Inception, setelah pekan lalu milik bintang Robert Pattinson, Kristen Stewart dan Taylor Lautner dengan The Twilight Saga: Eclipse.

Kekasih Bar Rafaeli ini tampak tampan dengan stelan jas hitam dan dasi abu-abu. Selain itu, Leonardo tampak membaur dengan bintang-bintang lainnya yang bergabung dengannya di karpet merah, seperti dengan Marion Cotillard, Ellen Page dan Michael Caine.

Sepertinya, Leonardo siap kembali meraih predikat aktor film terlaris dunia, setelah sukses terakhir di Shutter Islands. Maklum, siap rilis 16 Juli 2010, Inception menampilkan Leonardo sebagai Dom Cobb, pria yang bisa mencuri rahasia berharga hanya melalui pikiran bawah sadarnya. Cerita dan karakter itu yang dijamin akan membuat Leonardo tetap bersinar.

Akhir abad psikoanalisis sebenarnya sudah jauh meninggalkan kita. Namun, Sigmund Freud adalah hantu yang tidak dapat kita usir. Dunia tempat kita hidup sekarang ini adalah warisan yang dibangun dan dibentuk oleh pemikiran tentang ketidaksadaran, represi, insting seksual, dorongan kematian, memori dan tafsir mimpi.

Apa boleh buat. Kita semua telah dikutuk untuk hidup dalam bayang-bayang rasa bersalah dan kekecewaan. Kita adalah para freudian klasik yang masih percaya bahwa hubungan kita dengan ayah kita di masa lalu, menentukan kebahagiaan kita hari ini. Bagaimana caranya berhenti khawatir dan memulai hidup (baru)?

Dom Cobb (Leonardo DiCaprio) sudah jauh berlari dari rumahnya di Texas dan bergentayangan di rimba beton kota Tokyo yang keras, dan menenggelamkan diri dalam kesibukan pekerjaannya sebagai mata-mata "pencuri ide". Namun, rasa bersalah atas kematian istrinya, Mal (Marion Cotillard) terus menghantui setiap langkahnya.

Beban yang harus dipikulnya menjadi semakin berat karena ia sekaligus dituduh sebagai pembunuh sang istri, dan untuk itu ia tidak bisa pulang. Cobb melakukan aksinya mencuri ide orang lain dengan cara merekayasa mimpi, dan memasuki alam bawah sadar orang yang menjadi targentnya tersebut. Di Tokyo, ia sedang melancarkan aksi yang disebut "extraction" tersebut kepada seorang pengusaha energi, Saito (Ken Watanabe).

Baginya, itu akan menjadi misi terakhirnya sebagai seorang "extractor" terbaik di dunia karena ia sudah sangat rindu ingin pulang ke rumah, dan bertemu dengan dua anaknya yang masih kecil-kecil. Namun, misi itu ternyata gagal.

Saito yang tahu problem yang tengah dihadapi Cobb justru merekrutnya untuk melakukan misi baru yang berkebalikan; bukannya mencuri ide, melainkan menanamkan ide, alias "inception". Targetnya adalah raksasa energi saingan Saito, yakni Robert Fischer, Jr (Cillian Murphy) yang tengah dipersiapkan untuk mewarisi kerajaan bisnis ayahnya.

Tugas Cobb: menanamkan ide kepada Robert agar dia menolak menjadi pewaris tahta sang ayah yang kini sedang sakit itu. Jika berhasil, Saito menjanjikan akan membantu memuluskan rencana Cobb untuk pulang.

Cobb menerima tantangan itu, dan dimulailah sebuah petualangan ala "James Bond" untuk menciptakan sebuah dunia simulasi ala "The Matrix". Bersama anggota tim setianya Arthur (Joseph Gordon-Levitt), Cobb keliling dunia untuk merekrut tim tambahan mengingat misinya kali ini berbeda dengan biasanya.

Ia berhasil mengumpulkan orang-orang terbaik yang dibutuhkan, dari arsitek muda dan cantik Ariadne (Ellen Page), peneliti target Eames (Tom Hardy) dan ahli kimia Yusuf (Dileep Rao). Aksi ini membingkai alur cerita "Inception" yang "sesungguhnya", yakni kehidupan masa lalu yang telah membentuk Cobb sekarang ini, yang berpijak pada hubungannya dengan sang istri Mal. Seperti bawang, film ini berlapis-lapis dan dengan gerak plot yang tangkas penuh efek visual yang dramatis membuka lapis demi lapis selubung misterinya.

Sutradara Christopher Nolan, yang sebelumnya memukau kita lewat 'Memento', 'The Prestige' dan "The Dark Night" lagi-lagi menyajikan sebuah dunia yang gelap. Aksi "inception" terhadap Robert Fisher yang menegangkan berjalan beriringan dengan kilas-balik yang mengisahkan penyebab kematian Mal yang membuat kita terperangah.

Kita diajak bertamasya menyusuri labirin mimpi yang rumit. Robert yang ternyata memiliki kontrol bawah sadar yang kuat, membuat rencana Cobb dan tim tangguhnya berkali-kali gagal, sehingga mereka harus menciptakan mimpi yang lain, untuk memasuki ketaksadaran targetnya melalui "pintu" yang lain. Kita berada dalam mimpi-dalam-mimpi yang berujung pada paradoks: ketaksadaran siapa yang kita masuki; siapa berada dalam mimpi siapa? Dan, kita pun tersesat: mana yang mimpi dan mana yang nyata?

Dengan ensambel aktor yang menampilkan orkestra permainan menawan, "Inception" menggambar dunia mimpi dengan begitu nyata dan meyakinkan yang dibungkus dengan ilustrasi musik yang indah sekaligus mencekam. Hans Zimmer mengerjakannya dengan efektif, menguatkan adegan-adegan tertentu menjadi momen yang menyihir dan berklimaks pada score penutup yang benar-benar membuat kita terpaku dalam keharuan yang mencekat.

Sampai beberapa detik setelah film berakhir, kita mungkin tak akan beranjak karena tiba-tiba menjadi tidak yakin dengan diri kita sendiri: apa yang selama ini kita pikirkan dalam hidup, dan tentang hidup? Apakah dunia ini nyata? Apakah kita sedang (tidak) bermimpi? Sedang berada dalam mimpi siapakah kita sekarang?



Sumber :
http://movie.detikhot.com/
http://www.youtube.com/watch?v=z75o-F6ja2I


Share this article :

12 comments:

  1. "The Dark Night"nya cristoper nolan sy suka... dan film ini mudah2an sy juga suka,

    BalasHapus
  2. indahnya mengembara walau dalam mimpi

    BalasHapus
  3. Apa kabar bang setyawan?wih kreatif terus nih nulisnya......sukses deh buat abang...saya liat update nya buanyak bgt hehe

    BalasHapus
  4. Tak sehebat transformer donk,,, kapan rilisnya transformer 3 ya?

    BalasHapus
  5. Resensi mantap. Bener, jadi pengen nonton Inception ini. Penasaran....

    BalasHapus
  6. saya nunggu aja deh bang tahun depan pasti tayang di HBO, habis nggak ada bioskop sih disini, biarlah rasa penasaran karena resensi ini dipendam selama setahun hikkss

    BalasHapus
  7. Jika ini beneran...serem juga ya..ada orang yang bisa menyetir mimpi kita? Kayaknya film nya menarik....

    BalasHapus
  8. mau dunk nonton film ini............
    tapi kayaknya serem ya?
    salam

    BalasHapus
  9. met pagi, saya sempet baca resensi film ini di koran. film yg cukup unik

    BalasHapus
  10. Mengembara dalam mimpi ......semoga saja berlangsung indah ...

    BalasHapus
  11. saya sudah liat,,,
    9/10 alur nya, ide ceritanya, temanya, visualnya,
    mimpi dalam mimpi, dalam mimpi, dalam mimpi, dalam mimpi,,
    great movies

    BalasHapus

SAHABAT FATAMORGANA

 
Support : FATAMORGANA
Copyright © 2015. FATAMORGANA - MERANGKUM FAKTA, MEREKAM INFORMASI, DAN BERBAGI KHAZANAH
Created by Creating Website Published by Mas Template
Powered by Blogger